Notification

×

Adsense2

Adsense3

Info Perkembangan Virus Corona

Info Covid-19 Sumatera Barat Selengkapnya >

Update 6 Mei 2021


Positif Dirawat Sembuh Meninggal
38.261 476 34.945 834
sumber: corona.sumbarprov.go.id


Di Masjid Raya Jihad Ini Dicetuskan Didikan Subuh Pertama di Sumatera Barat

Jumat, 30 April 2021 | 05:00 WIB Last Updated 2021-04-29T22:00:00Z
Masjid Raya Jihad.

MJNews.id - Soekarta Fuadin, seorang pelajar Muhammadiyah kala itu, gundah melihat anak-anak di sekitar tempatnya tinggal. Meski hanya seorang perantau dari Alahan Panjang, di pikiran Soekarta ada rasa tanggung jawab terhadap lingkungan sekitar. Waktu itu sekitar tahun 1963.


Pemuda itu tinggal di rumah kos di Kelurahan Balai-Balai, Kecamatan Padang Panjang Barat dekat Masjid Jihad. Soekarta ingin anak-anak di sekitar tak hanya sibuk bermain, tetapi menjadi orang yang berilmu. 


Terlintaslah di pikirannya mengajak mereka belajar di masjid seminggu sekali, di waktu Subuh. Soekarta berharap apa yang dia ketahui, maupun ilmu yang diperoleh dapat dikembangkan.


Singkat cerita, anak-anak yang awalnya sedikit, mengikuti didikan Subuh, lama-kelamaan menjadi banyak. Sejumlah pemuda dari berbagai kalangan dan pendidikan waktu itu bersama Soekarta membangun gerakan Didikan Subuh.


Berbagai dukungan pun datang. Anak-anak itu bahkan diajari bermain drum band di siang harinya, sebagai penarik hati ke masjid. 


"Waktu Didikan Subuh, kami diajari hafalan ayat Al Qur’an, Hadist, pidato, sajak/pantun. Ini sangat berkesan bagi kami. Didikan Subuh di sini memberikan motivasi kepada kami menjadi pribadi yang mencintai masjid, pribadi yang percaya diri. Di Masjid Jihad inilah Didikan Subuh itu pertama kali tercetus tahun 1963 silam," kata H. Asrizal Aziz (65), yang mengikuti Didikan Subuh di Masjid Raya Jihad di tahun tersebut.


Dikatakan Pengurus Masjid Jihad itu, masjid-masjid di Padang Panjang akhirnya mengikuti Didikan Subuh yang diterapkan di Masjid Jihad. Hingga akhirnya Didikan Subuh menggema sampai ke berbagai daerah di Sumbar.


"Didikan Subuh sempat terhenti tahun 1965 saat ada pergolakan. Didikan Subuh bangkit kembali di tahun 1967 sampai saat ini," pungkasnya.


(Harris Suyata - Kominfo)


loading...



×
Berita Terbaru Update