Wali Kota Amsterdam Minta Maaf Atas Perbudakan Termasuk di Indonesia
×

Adsense

MGID

Info Covid-19 Sumatera Barat Selengkapnya >

Update 4 Agustus 2021


Positif Kasus Aktif Sembuh Meninggal
74.669 14.169 58.947 1.558
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Wali Kota Amsterdam Minta Maaf Atas Perbudakan Termasuk di Indonesia

Minggu, 04 Juli 2021 | 00:00 WIB Last Updated 2021-07-03T17:00:00Z

Wali Kota Amsterdam, Femke Halsema.

AMSTERDAM, MJNews.ID - Wali Kota Amsterdam di Belanda menyampaikan permohonan maaf atas peran kotanya dalam perdagangan budak yang memperkaya ibu kota Belanda ini pada era kolonialisme di masa lalu.

“Atas nama kota ini, saya meminta maaf atas keterlibatan aktif dewan kota Amsterdam dalam sistem komersial perbudakan kolonial dan perdagangan manusia global yang mengarah pada perbudakan,” ucap Wali Kota Amsterdam, Femke Halsema, seperti dilansir AFP, Jumat 2 Juli 2021.

Di Belanda, seperti di negara-negara Eropa lainnya, perdebatan soal masa lalu kolonialisme dan peran dalam perbudakan mencuat setelah gerakan Black Lives Matter marak di Amerika Serikat (AS).

“Sudah waktunya untuk mengintegrasikan ketidakadilan besar dari perbudakan kolonial ke dalam identitas kota kita,” ujar Halsema dalam pidato memperingati penghapusan perbudakan pada 1 Juli 1863 di Suriname dan Karibia yang menjadi bagian Kerajaan Belanda.

Pada puncak kerajaan kolonial, United Provinces yang kini dikenal sebagai Belanda memiliki wilayah penjajahan seperti Suriname, Pulau Curacao di Karibia, Afrika Selatan dan Indonesia, di mana Perusahaan Hindia Timur Belanda bermarkas pada abad ke-17 silam.

Halsema menyebut bahwa Provinsi Holland, yang mencakup Amsterdam, menjadi ‘pemain utama dalam perdagangan dan eksploitasi budak-budak’. Dia menambahkan bahwa pada abad ke-18 sekitar ’40 persen pertumbuhan ekonomi datang dari perbudakan’.

“Dan di Amsterdam, hampir semua orang mendapatkan uang berkat koloni Suriname,” sebutnya, mengutip Dewan Kota yang merupakan co-owner dan co-administrator koloni.

(***)
loading...

Iklan Kiri Kanan



Iklan Adsense



×
Berita Terbaru Update