Fahira Idris: Segera Terapkan Strategi Cegah Masuknya Varian Mu
×

Adsense

Adsense Mobile

Info Covid-19 Sumatera Barat Selengkapnya >

Update 26 September 2021


Positif Kasus Aktif Sembuh Meninggal
89.140 1.401 85.625 2.114
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Fahira Idris: Segera Terapkan Strategi Cegah Masuknya Varian Mu

Senin, 13 September 2021 | 08:30 WIB Last Updated 2021-09-13T20:32:35Z

Fahira Idris
Anggota DPD RI, Fahira Idris.

Jakarta, MJNews.ID - Penerapan PPKM Darurat yang kemudian dilanjutkan dengan PPKM Level 4 sampai 1 menunjukkan hasil yang cukup signifikan. Saat ini, kasus Covid-19 secara nasional di Indonesia cenderung turun termasuk tingkat hunian di rumah sakit serta tingkat kematian yang juga turun. Namun, ancaman masih menantang, pasalnya kemunculan varian baru yaitu varian Mu yang dikhawatirkan bisa lebih menyiasati vaksin, walau untuk pastinya dibutuhkan penelitian lebih lanjut untuk lebih memahami varian baru ini.
 
Anggota DPD RI Fahira Idris mengungkapkan, agar situasi wabah yang sudah mulai membaik tetap terjaga, harus segera diformulasikan dan diterapkan strategi mencegah masuknya varian Mu ke Indonesia. Tensi penanganan Covid-19 yang mulai agak menurun adalah momentum yang sangat baik bagi Pemerintah untuk lebih fokus memformulasikan strategi yang komprehensif mencegah semaksimal mungkin masuknya varian Mu. Selain itu yang juga penting adalah menyusun skenario yang efektif jika varian ini berhasil masuk ke Indonesia untuk mencegah terjadi lonjakan kasus seperti yang baru saja dialami Indonesia akibat varian Delta.
 
“Jangan sampai kita kecolongan lagi seperti varian Delta yang mengakibatkan lonjakan kasus yang tinggi. Hemat saya, lonjakan kasus kemarin jadi pelajaran berharga baik bagi Pemerintah maupun masyarakat untuk siap dalam mencegah masuknya varian Mu ini. Pintu-pintu masuk harus menjadi saringan atau filter yang paling efektif mencegah masuknya varian Mu ini. Artinya pintu masuk internasional terutama udara dan laut harus diperketat sejak sekarang. Sekali lagi kita harus belajar dari masuknya varian Delta yang mengakibatkan Indonesia mengalami gelombang kedua,” ujar Fahira Idris di Komplek Parlemen, Senayan Jakarta, Kamis 9 September 2021.

Menurut Fahira, walau kasus saat ini sudah mulai turun dan program vaksinasi sudah berjalan tetapi belum saatnya bereuforia. Banyak negara yang merasa sudah aman melonggarkan aturan pembatasan bahkan melepaskan kewajiban memakai masker, kini mengalami lonjakan kasus. Turunnya kasus juga bukan berarti tes dan lacak juga turun, malah justru harus lebih dioptimalkan agar positivity rate bisa turun hingga di bawah 5 persen sesuai standar WHO.
 
“Intinya adalah jangan sampai terjadi lagi lonjakan kasus seperti Juli kemarin yang mengakibatkan rumah sakit dan nakes kewalahan, tingkat kematian naik, serta menimbulkan berbagai dampak misalnya kelangkaan oksigen. Jangan sampai turunnya kasus kasus positif saat ini membuat kita terlena apalagi euforia. Saya harap kita semua terutama para pengambil kebijakan dan pemangku kepentingan mengedepankan sikap waspada dan antisipatif,” tukas Fahira Idris.
 
Sebagai informasi, organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dalam laporan epidemiologinya telah menambahkan varian Mu atau B.1.621 dalam kategori varian baru yang jadi perhatian (variant of concern).

Disebutkan, varian tersebut memiliki mutasi yang menunjukkan risiko resistensi terhadap vaksin dan menekankan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk lebih memahaminya. Varian yang awalnya ditemukan di Kolombia pada awal tahun saat ini telah dilaporkan di beberapa bagian Amerika Selatan dan Eropa.

WHO mengatakan, prevalensi globalnya telah menurun hingga di bawah 0,1, tetapi di Kolombia mencapai 39 persen dan Ekuador 13 persen dengan tren meningkat.

(rls/dpd)
loading...

Iklan Kiri Kanan



Iklan Adsense

×
Berita Terbaru Update