Gubernur Sumbar Bertemu Beberapa Kepala Sekolah di Pasbar
×

Adsense

Adsense

Info Covid-19 Sumatera Barat Selengkapnya >

Update 25 September 2021


Positif Kasus Aktif Sembuh Meninggal
89.110 1.501 85.502 2.107
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Gubernur Sumbar Bertemu Beberapa Kepala Sekolah di Pasbar

Kamis, 02 September 2021 | 16:00 WIB Last Updated 2021-09-02T10:59:03Z

Gubernur Sumbar Bertemu Beberapa Kepala Sekolah di Pasbar
Gubernur Sumbar Bertemu Beberapa Kepala Sekolah di Pasbar. (humas)

PASAMAN BARAT, MJNews.ID - Kemajuan Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) sudah sedemikuan maju, dimana anak-anak telah pandai membaca dan menulis. Karena itu sebaikan pendidikan Sekolah Dasar (SD) dipersingkat waktunya menjadi 5 tahun agar kesempatan anak didik lebih cepat berkembang dalam tingkatan pendidikan selanjutnya. 

Hal ini disampaikan Gubernur Sumatera Barat (Sumbar), Mahyeldi Ansharullah dalam pertemuan dengan beberapa kepala sekolah di Pasaman Barat, di Lapangan Bolakaki Tuah Bersama Padang Tujuah - Pasaman Barat (Pasbar), Rabu 1 September 2021.

Gubernur mengatakan, saat ini masih 6 tahun anak-anak PAUD sudah bisa membaca dan menulis. Kondisi ini sebaiknya lima tahun sudah bisa membaca agar cepat berkembang dan peluang mendapat peluang kerja lebih cepat.

"Dalam memberikan keleluasaan anak didik mengembangkan kemampuan diri juga sesuai bakat dan talentanya. Idealnya saat SMP ada buku yang mencatat data dan perkembangan kemampuan anak. Data ini tentunya akan membantu Si A ini kemana baiknya bagaimana ke depannya," ungkapnya.

Mahyeldi meminta Dinas Pendidikan agar mengembangkan materi aplikasi Data Pokok Pendidikan (Dapotik) yang lebih dilengkapi agar anak didik punyq data dan dapat mengarahkan anak didik kemana idealnya ia melangkah.

"Dapodik tentunya ada data dan peristiwa kegiatan siswa prilaku sehingga prediksi data yang dapat di perkirakan. Akan ada siklus pola pikir dan kemauan anak didik meningkatan kualitas dirinya yang juga dapat diketahui orang tua masing-masing dalam laporannya," ujarnya. 

Mahyeldi ada muncul berbagai pemikiran dalam memajukam SDM dilihat dari adanya modal kuat, dari bakat, talenta kemana anak didik bisa memaksimalkan kemampunannya. 

"Kebutuhan masa kedepan bagi daerah tidak semua mesti sarjana, mesti aka juga yang punya skil dan kemampuan untuk bersaing di era digital dan global," katanya.

Gubernur Sumatera Barat mendorong anak anak kita dapat mengikuti sekolah kedinasan, TNI, Polri, perguruan tinggi terbaik dalam dan luar negeri. Anak SMA akan perlu ada tambahan pemberlajaran teori dan pemahaman masuk perguruan tinggi dan sekolah kedinasan.

(Adpim Sumbar)
loading...

Iklan Kiri Kanan



Iklan Adsense

×
Berita Terbaru Update