Puskesmas di Tanah Datar Jemput Bola untuk Vaksinasi Pelajar
×

Adsense

Adsense

Info Covid-19 Sumatera Barat Selengkapnya >

Update 20 September 2021


Positif Kasus Aktif Sembuh Meninggal
88.796 1.929 84.780 2.087
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Puskesmas di Tanah Datar Jemput Bola untuk Vaksinasi Pelajar

Senin, 13 September 2021 | 07:00 WIB Last Updated 2021-09-13T00:00:00Z

pelajar Thawalib Tanjung Limau
Para pelajar di Thawalib Tanjung Limau, Nagari Simabur, memperlihatkan fotokopi kartu keluarga, menjelang mendapatkan vaksin pada gerakan Vaksinasi Merdeka, dalam upaya meningkatkan herd immunity di Kabupaten Tanah Datar. (musriadi musanif)

Tanah Datar, MJNews.ID - Untuk menyukseskan program vaksinasi pelajar usia 12-17 tahun, Pemkab Tanah Datar melalui puskesmas-puskesmas yang ditunjuk, melakukan aksi jemput bola langsung ke sekolah-sekolah untuk vaksinasi remaja tersebut.

Kepala Dinas Kesehatan Yesrita Zedrianis menjelaskan, program vaksinasi pelajar itu sudah berjalan sejak dua pekan lalu.

Harapannya, kata dia, terjadi capaian target dan pemerataan pemberian vaksin kepada masyarakat, sebagai salah satu upaya untuk mencegah dan memutus rantai penularan Virus Corona yang menjadi penyebab penyakit Covid-19.

Saat jajaran kepolisian dari Polres Tanah Datar dan TNI menggelar agenda Vaksin Merdeka yang juga dilakukan di Luak Nan Tuo, Yesrita menyatakan, pihaknya berterima kasih atas dukungan tersebut.

Apresiasi atas usaha itu, juga disampaikan Plt. Sekda H. Edisusanto, saat memberi sambutan pada kegiatan yang dilaksanakan di Pesantren Thawalib Tanjung Limau, Nagari Simabua, beberapa waktu lalu.

"Kita mengapresiasi setiap bentuk kegiatan dalam rangka meningkatkan angka masyarakat mendapat vaksin di Tanah Datar. Dengan demikian akan mempercepat terbentuknya herd imunity, mengurangi kesakitan perawatan, dan resiko kematian," kata Edi didampingi Kabag Humas Protokol Yusrizal.

Sepanjang pekan kemarin, tambahan kasus konfirmasi positif Covid-19 di Kabupaten Tanah Datar menurun tajam, bahkan dua hari belakangan hanya berada pada angka satu digit, kendati bersamaan dengan tambahan kasus konfirmasi yang rendah itu, terjadi pula jumlah warga yang meninggal saat menjalani perawatan dengan status pasien Covid-19.

Data Kamis (9/9) misalnya, terjadi penambahan kasus pasien Covid-19 yang meninggal dunia sebanyak tiga orang, sedangkan tambahan kasus positif baru ada 24 orang dan sembuh tiga orang. Jumat (10/9), nihil kasus pasien meninggal dunia, tapi ada tambahan tiga orang kasus konfirmasi baru dan 16 orang sembuh.

Pada Sabtu (11/9), nihil kasus warga meninggal dunia saat berstatus positif Covid-19, tetapi ada tambahan kasus positif baru sebanyak enam orang dan sembuh delapan orang. Minggu (12/9), terjadi tambahan kasus konfirmasi sebanyak sepulyh irang, tiga orang sembuh, dan nihil meninggal dunia. Total kasus konfirmasi positif hingga hari itu adalah 4.893 orang.

Sebanyak 3.913 orang dinyatakan sudah sembuh atau kembali negatif, 688 orang menjalani isolasi, 168 orang meninggal dunia, dan selebihnya menjalani perawatan pada sejumlah rumah sakit di Padang, Padang Pariaman, Padang Panjang, Bukittinggi, Batusangkar, Payakumbuh, Solok, dan Solok Selatan.

(mus)
loading...

Iklan Kiri Kanan



Iklan Adsense

×
Berita Terbaru Update