Wabup Agam Ikuti Forum Diskusi Ranah dan Rantau Urang Bayua
×

Adsense

Adsense Mobile

Adsense

Wabup Agam Ikuti Forum Diskusi Ranah dan Rantau Urang Bayua

Selasa, 21 September 2021 | 03:00 WIB Last Updated 2021-09-20T20:00:00Z


Forum Diskusi Ranah dan Rantau Urang Bayua
Wakil Bupati Agam, Irwan Fikri, SH Dt. Parpatiah saat mengikuti Forum Diskusi Ranah dan Rantau Urang Bayua yang digelar secara virtual.

AGAM, MJNews.ID - Perantau merupakan salah satu pilar penting bagi berlangsungnya pembangunan Kabupaten Agam. Di tingkat nagari, sinergitas antara perantau dan ranah sangat diperlukan demi mewujudkan nagari yang prestisius.

Hal itu disampaikan Wakil Bupati Agam, Irwan Fikri Dt. Parpatiah saat mengikuti Forum Diskusi Ranah dan Rantau Urang Bayua yang digelar secara virtual.

“Peran perantau memiliki kontribusi penting dalam kemajuan pembangunan di Kabupaten Agam, sebab pada masa pemerintahan kali ini, para perantau diposisikan sebagai salah satu pilar penting pembangunan,” katanya.

Nagari Bayua memiliki cukup banyak tokoh-tokoh perantau yang memiliki pengaruh, baik di tingkat provinsi maupun nasional. Para perantau menjadi penyangga penting bagi pembangunan Nagari Bayua.

“Sejauh ini para perantau telah dan akan berkontribusi untuk Nagari Bayua,” katanya.

Untuk itu, melalui forum ini saya ingin menyampaikan ucapan terima kasih atas kontribusi yang sudah diberikan.
Diharapkan kekompakan yang selama ini sudah terjalin erat antara perantau maupun orang di kampung agar dapat dipertahankan.

Dengan kekompakan itu, Nagari Bayua bisa menjadi salah satu nagari prestisius di Kabupaten Agam.

“Semoga pertemuan ini bisa dipertahankan. Jika pandemi Covid-19 sudah berakhir, alangkah bahagianya kita bisa bertemu pada forum yang lebih besar lagi,” katanya.

Wali Nagari Bayua, Hadi Fajrin menyampaikan sejumlah program-program yang dilakukan untuk kemajuan Nagari Bayua.

“Pemerintah Nagari Bayua memiliki visi mewujudkan masyarakat yang berkarakter, mandiri, berprestasi yang berlandaskan ABS-BSK,” katanya.

Pihaknya berupaya menjalankan pemerintahan yang bersih aspiratif dan transparan. Memperkuat peran lembaga adat dalam pembangunan nagari dengan melibatkan peran masyarakat seluas-luasnya dalam pelaksanaan pembangunan.

Lalu pihaknya juga tengah berupaya menciptakan sumber daya manusia yang berkarakter, sehat, unggul dan berdaya saing. Serta melibatkan peran serta masyarakat rantau dalam pembangunan bidan strategis di nagari.

“Itu semua bisa terwujud dengan kerjasama kita semua. Kepada para perantau mohon saran dan masukannya, demi terciptanya Nagari Bayua yang maju,” katanya.

Ketua Rukun Keluarga Bayua (RKB) Jakarta, Efrizal Guci juga mengatakan, setidaknya ada dua poin yang ingin dicapai dari forum diskusi yang berlangsung. Pertama, mengetahui informasi seputar pembangunan Nagari Bayua, kedua memperkuat silaturahmi.

“Dengan begitu, para perantau diharapkan bisa memberikan pendapat dan masukan demi kemajuan nagari,” katanya.

Pihaknya pertemuan serupa dapat dilakukan secara berkelanjutan. Bahkan, pihaknya menyarankan tercipta sebuah forum diskusi yang lebih tematik.

Pertemuan semacam ini semoga bisa berkelanjutan, jika hari ini membahas secara umum.

“Ke depan kita coba pertemuan secara tematik, seperti membahas ekonomi dan lain-lain,” katanya.

(emg)
loading...

Iklan Kiri Kanan



Iklan Adsense

×
Berita Terbaru Update