Wako Padang Panjang Minta Vaksinasi Siswa Asrama Diprioritaskan
×

Adsense

Adsense

Info Covid-19 Sumatera Barat Selengkapnya >

Update 25 September 2021


Positif Kasus Aktif Sembuh Meninggal
89.110 1.501 85.502 2.107
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Wako Padang Panjang Minta Vaksinasi Siswa Asrama Diprioritaskan

Selasa, 14 September 2021 | 17:00 WIB Last Updated 2021-09-14T12:06:23Z

Rapat Evaluasi PPKM Level 3
Rapat Evaluasi PPKM Level 3 bersama Forkopimda dan pejabat terkait, di Hall Lantai III Balaikota, Selasa 14 September 2021. (kominfo)

PADANG PANJANG, MJNews.ID - Wali Kota Padang Panjang, H. Fadly Amran, Datuak Paduko Malano meminta Dinas Kesehatan (Dinkes) memprioritaskan realisasi vaksinasi pelajar yang menempuh pendidikan pada sekolah berbasis asrama. Hal itu guna mencegah terjadinya kembali klaster di satuan pendidikan ini. 

Hal ini disampaikannya dalam Rapat Evaluasi PPKM Level 3 bersama Forkopimda dan pejabat terkait, di Hall Lantai III Balaikota, Selasa 14 September 2021.

"Kepada Dinkes diminta untuk mengebut vaksinasi di sekolah berasrama. Pelajar, santri yang akan masuk pondok pesantren atau asrama harus sudah divaksin terlebih dahulu. Saya meminta pencapaian vaksinasi sekolah asrama 100 persen. Ini prioritas, karena kasus terkonfirmasi Covid-19 beberapa waktu lalu juga muncul dari klaster asrama," ujar Fadly.

Di samping itu, Fadly meminta penyelenggaraan MTQ Nasional XXXIX Tingkat Sumbar di Kota Padang Panjang memperhatikan protokol kesehatan (prokes) yang baik, serta menghadirkan Satgas khusus Covid-19.

"Ini menjadi perhatian kita juga. Kita siap menjadi tuan rumah, tentu perlu ada satgas khusus untuk Covid di MTQ. Jangan terjadi outbreak. Penerapan prokes harus diperhatikan," ujarnya.

Kemudian, sinergisitas antar kelurahan, lanjut Fadly, sangat penting dalam penanganan Covid-19, dan penerapan PPKM.

"Ini catatan penting. Di tingkat kelurahan perlu dievaluasi. Jangan terjadi lonjakan. Kita berharap bisa Level 2 atau Level 1," tuturnya.

Sementara itu, Wakil Wali Kota, Drs. Asrul menyampaikan, siswa asrama di SMAN 1 yang terkonfirmasi positif Covid-19 dari Kota Padang Panjang harus didata. Kemudian meminta pengawasan yang ketat dari Satgas Covid-19 di sekolah berasrama.

"Kalau bisa sekolah yang punya asrama diawasi dengan ketat. Selama ini banyak terkonfirmasi berasal dari sekolah yang punya asrama," katanya.

Adapun terkait MTQ, Asrul mengatakan, hendaknya yang mengikuti kegiatan itu sudah memilik surat bebas Covid-19.

"Yang ikut MTQ, setiap kafilah dari berbagai daerah harus punya surat bebas Covid-19," sebutnya.

Ketua DPRD, Mardiansyah, A.Md mengatakan, pengawasan dari Satgas Covid-19 harus tiap hari di sekolah-sekolah.

"Prokes di lingkungan sekolah harus ketat. Disertai dengan penyemprotan disinfektan. Lalu, rumah isolasi di kelurahan perlu digalakkan kembali," ujarnya.

(mutia)
loading...

Iklan Kiri Kanan



Iklan Adsense

×
Berita Terbaru Update