Ditipu Koperasi Rizky Abadi, Pensiunan ASN dan TNI di Purbalingga Lapor ke Polisi
×

Adsense

Adsense Mobile

Adsense

Ditipu Koperasi Rizky Abadi, Pensiunan ASN dan TNI di Purbalingga Lapor ke Polisi

Minggu, 10 Oktober 2021 | 05:00 WIB Last Updated 2021-10-10T03:55:34Z


Pensiunan ASN dan TNI di Purbalingga Lapor ke Polisi
Pensiunan ASN dan TNI di Purbalingga Lapor ke Polisi.

PURBALINGGA, Mjnews.id - Sebanyak 9 orang pensiunan ASN dan TNI di Purbalingga, Jawa Tengah, melaporkan kasus penipuan ke Polres Purbalingga, Jum'at (8/10/2021). Mereka melaporkan koperasi Rizky Abadi lantaran merasa menjadi korban penipuan koperasi tersebut.

Senentyo, SH selaku advokat dari para pelapor saat dihubungi Sabtu 9 Oktober 2021 sore mengatakan, para korban yang merupakan nasabah Koperasi Rizky Abadi itu melaporkan kasus tersebut setelah geram dan merasa ditipu oleh koperasi yang bersangkutan. Pasalnya, meskipun pinjaman nasabah sudah lunas, namun SK yang menjadi jaminan belum bisa diambil. Bahkan, ada yang masih terkena potongan meski sudah lunas.

"Jadi 9 nasabah ini merasa menjadi korban penipuan koperasi Rizky Abadi. Adapun nilainya berkisar dari puluhan sampai ratusan juta. Meskipun pinjaman sudah lunas terbayar, tapi agunan nasabah belum bisa diambil," ungkap Senentyo.

Dijelaskan, awalnya para pensiunan tersebut meminjam uang ke koperasi RA dengan agunan Keputusan (SK) pensiun. Namun setelah batas waktu proses angsuran selesai, SK mereka tak kunjung dikembalikan.

Berdasarkan investigasi dan keterangan yang diperoleh, lanjut Senentyo, tersebut mulai membuka stand di kantor PT Pos sejak tahun 2014, dari situlah para pensiunan ini berkenalan dengan pihak koperasi Rizky Abadi. Lalu mereka (pensiunan,red) ditawari supaya mengajukan pinjaman dengan agunan SK Pensiun. Dengan embel-embel untuk pencairannya, pihak koperasi bekerjasama dengan sejumlah bank.

"Dari situlah nasabah tergiur penawaran koperasi RA lalu meminjam uang dan agunan SK diserahkan ke koperasi. Tetapi belakangan ini para nasabah kecewa karena meskipun pinjaman sudah lunas, agunan mereka belum dikembalikan juga," bebernya.

Kekecewaan nasabah semakin menjadi setelah stand koperasi Rizky Abadi di kantor PT Pos sudah tidak ada kegiatan alias tutup sejak akhir tahun 2020.

Masih kata Senetyo, beberapa nasabah yang merasa menjadi korban penipuan, mereka ada yang mengecek ke OJK. Setelah dilakukan pengecekan ke OJK, menemukan bahwa mereka masih memiliki tunggakan yang dibayarkan ke sejumlah bank pinjaman. Padahal mereka sudah melakukan angsuran melalui pemotongan gaji pensiun setiap bulan melalui PT Pos Purbalingga dan Koperasi RA.

“Mereka sempat ke OJK, saat dicek melalui Sistem Informasi Layanan Keuangan (SLIK) ternyata mereka masih memiliki tunggakan pinjaman, padahal sudah dipotong gaji. Selain itu ada yang meskipun sudah lunas, agunan tidak bisa diambil, dan bahkan ada yang masih terkena potongan angsuran," katanya.

Saat diteliti melalui OJK, lanjut Senetyo, selain nasabah menunggak angsuran, diketahui ternyata jumlah nasabah bahkan ada yang terdata meminjam uang di lebih dari satu bank. Padahal selama ini mereka hanya melakukannya di satu bank melalui Koperasi RA. Mereka pun khawatir SK Pensiun yang dijadikan agunan disalahgunakan oleh oknum tertentu untuk meminjam uang di beberapa bank.

Oleh karena itu nasabah melapor polisi, karena merasa menjadi korban penipuan dan penggelapan. Sementara pengurus koperasi sampai saat ini sulit dihubungi. 

"Untuk kantor pusatnya ada di Bandung, sedangkan Kantor Perwakilan Jateng di Slawi," sebutnya

Selain meminta polisi mengusut kasus dugaan penipuan dan penggelapan ini, nasabah juga minta agar agunan yang mereka serahkan ke pihak koperasi dikembalikan. Selain itu nasabah juga meminta nama mereka dibersihkan. Karena nama mereka di-black list sejumlah bank lantaran dianggap memiliki tunggakan pinjaman. 

Sementara itu Kasubag Humas Polres Purbalingga Iptu Muslimun membenarkan mengenai adanya laporan dari nasabah koperasi tersebut. Menindaklanjuti laporan tersebut polisi akan melakukan sejumlah langkah, diantaranya meminta keterangan pihak yang terkait persoalan tersebut, mulai dari para nasabah sampai pihak koperasi.

(KJ)
loading...

Iklan Kiri Kanan



Iklan Adsense

×
Berita Terbaru Update