PLN Rampungkan Proyek Tegangan Tinggi, Listrik Sulut dan Sultra Kian Andal
×

Adsense

Adsense Mobile

PLN Rampungkan Proyek Tegangan Tinggi, Listrik Sulut dan Sultra Kian Andal

Jumat, 29 Oktober 2021 | 20:00 WIB Last Updated 2021-10-29T17:58:02Z



Jakarta, Mjnews.id - PT PLN (Persero) memperkuat keandalan pasokan listrik di Sulawesi Tenggara dan Sulawesi Utara, dengan menyelesaikan pembangunan sejumlah infrastruktur kelistrikan tegangan tinggi.

Direktur Mega Proyek dan EBT PLN, Wiluyo Kusdwiharto menjelaskan, PLN berhasil melaksanakan pemberian tegangan pertama (energize) pada dua proyek Pembangunan Infrastruktur Ketenagalistrikan (PIK) di Sulawesi Tenggara yaitu, Gardu Induk (GI) 150 kV Andoolo (New) berkapasitas 30 MVA dan Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) 150kV Kendari - Andoolo sepanjang 150 Kilometer Sirkuit (KMS). 

GI 150 kV Andoolo (New) yang terletak di Desa Puunggapu Kecamatan Andoolo, Kabupaten Konawe Selatan ini merupakan GI pertama di Kabaupaten Konawe Selatan yang memiliki kapasitas transformator sebesar 30 MVA atau setara dengan 18.000 pelanggan baru. 

Sedangkan untuk pekerjaan SUTT 150 kV yang berhasil di-energize menghubungkan antara GI Andoolo dengan GI Kendari. SUTT 150 kV tersebut terbentang sepanjang 150 Kms dengan total tower sebanyak 226 _tower._ 

"Beroperasinya dua Infrastruktur Ketenagalistrikan ini merupakan wujud nyata PLN dalan meningkatkan pelayanan kelistrikan kepada masyarakat, melalui peningkatan keandalan sistem kelistrikan. Kami berharap dengan beroperasinya GI dan SUTT ini dapat mendorong perekonomian di Sulawesi Tenggara, khususnya di Kabupaten Konawe Selatan," ujar Wiluyo, Jumat 29 Oktober 2021.

Ia merinci, saat ini potensi pelanggan tegangan tinggi di Sulawesi Tenggara mencapai 3.223 Mega Volt Ampere (MVA), menjadi yang tertinggi di Sulawesi. Beroperasinya GI 150 kV Andoolo (New) dan SUTT 150 kV Kendari – Andoolo menunjukkan kesiapan PLN dalam menyuplai kebutuhan listrik bagi pelanggan.

Sebelumnya, Konawe Selatan hanya disuplai oleh jaringan tegangan menengah dari GI 150 kV Kendari, dengan jarak kurang lebih 120 km dari pusat beban. Kondisi jarak yang jauh berpotensi membuat kualitas layanan listrik kurang optimal.

Dalam Proyek ini, tingkat penggunaan komponen dalam negeri (TKDN) mencapai 71 persen untuk SUTT dan 69 persen untuk GI. Angka tersebut lebih besar dari persentase yang ditetapkan oleh Peraturan Menteri Perindustrian RI Nomor 54 Tahun 2021. Peraturan tersebut menyebutkan secara rinci persentase minimum TKDN yang harus dipenuhi dalam setiap jenis Pembangunan Infrastruktur Ketenagalistrikan (PIK) tergantung kapasitasnya.

Selain di Sulawesi Tenggara, PLN juga melakukan pemberian Tegangan (Energize) Interbus Transformer (IBT) 150kV/70kV Gardu Induk (GI) Likupang yang berlokasi di Desa Wineru, Kecamatan Likupang Timur, Kabupaten Minahasa Utara, Sulawesi Utara.

“Pemberian tegangan untuk Bay IBT GI Likupang merupakan salah satu tahapan menuju pengoperasian sistem 150kV Paniki-Likupang-Pandu dalam rangka mewujudkan komitmen PLN untuk penyediakan pasokan listrik yang andal. Terlebih Likupang merupakan salah satu Destinasi Wisata Super Prioritas (DWSP) yang telah ditetapkan pemerintah sebagai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), untuk itu PLN siap mendukung pengembangan KEK Likupang demi mendorong perekonomian di Sulawesi Utara,” tutur Wiluyo.

Tahapan selanjutnya adalah menyelesaikan transmisi Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) 150 kV Paniki - Likupang dan SUTT 150 kV Likupang - Pandu, serta GI 150kV Pandu, yang saat ini masih dalam tahapan konstruksi.

"Harapannya sistem 150kV Paniki-Likupang-Pandu dapat segera selesai dan bisa dimanfaatkan dengan maksimal untuk meningkatkan keandalan sistem kelistrikan di Sulawesi Utara," ujar Wiluyo.

Pembangunan GI 150 kV Likupang dengan kapasitas IBT sebesar 60 MVA dalam pelaksanaannya menggunakan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) sebesar 67,18 persen. 

(eds)

Iklan Kiri Kanan



Iklan Adsense

×
Berita Terbaru Update