Vaksinasi Booster Segera Dilaksanakan di Tanah Datar
×

Adsense

Adsense Mobile

Vaksinasi Booster Segera Dilaksanakan di Tanah Datar

Sabtu, 15 Januari 2022 | 19:00 WIB Last Updated 2022-01-15T12:00:00Z


loading...

 Wabup Tanah Datar, Richi Aprian bersama Kepala Dinas Kesehatan audiensi dengan Kadinkes provinsi. (prokopim)


BATUSANGKAR, Mjnews.id - Presiden Joko Widodo memutuskan pemberian vaksinasi Covid-19 yang ketiga (booster) bagi masyarakat dan itu diberikan secara gratis. Hal ini guna meningkatkan kekebalan tubuh masyarakat (herd immunity) mengingat virus Covid-19 terus bermutasi.

Syarat mendapatkan vaksin booster ini berusia di atas 18 tahun, sudah divaksinasi dosis lengkap dengan jangka waktu 6 bulan usai dosis kedua diberikan dan diprioritaskan pada kabupaten dan kota yang sudah memenuhi 70 persen suntikan dosis pertama dan 60 persen dosis kedua.

Pemberian vaksin booster ini selain untuk semakin meningkatkan kekebalan tubuh juga mengingat virus corona ini mudah sekali bermutasi dari itu pemberiannya sangat diprioritaskan bagi kelompok rentan dan lansia serta tenaga kesehatan.

Jelang pemberian dosis ketiga atau booster itu kepada masyarakat, Wakil Bupati Tanah Datar, Richi Aprian didampingi Kepala Dinas Kesehatan Yesrita Zedrianis sambangi Dinas Kesehatan Sumatera Barat di Padang guna konsultasi dan koordinasi, Jumat 14 Januari 2022.

Wakil Bupati Richi Aprian kepada Kadiskes Sumatera Barat mempertanyakan terkait booster, setelah melalui tahapan apakah sudah bisa langsung diberikan seperti kepada lansia atau kelompok rentan mengingat untuk usia 18 tahun ke atas capaian vaksinasi di daerah harus di atas 70 persen dan 60 persen untuk lansia berdasarkan kartu tanda penduduk (KTP).

Dikatakan Richi capaian target vaksinasi tertinggi itu memang pada lansia sementara mobilitas tertinggi pada usia 18 tahun ke atas atau remaja, dan saat ini booster itu diutamakan pada lansia dan kelompok rentan jadi upaya apa yang dapat dilakukan.

“Dalam hal ini kita berharap pada saat pemberian booster atau vaksinasi dosis ketiga nanti yang mana pemberiannya setengah dosis, jika dosisnya 5 maka diberikan 2,5 itu sesuai dengan sasaran,” ucapnya yang dikutip dari Prokopim.

Wabup Richi juga mengatakan kunjungan kerja ke Dinkes Sumatera Barat itu juga sebagai upaya tindak lanjut serta mereview kembali surat dari Pemerintah Kabupaten Tanah Datar dalam hal ini Dinkes menyoal sasaran vaksinasi yang belum diakomodir Kementerian Kesehatan walau persentase capaian vaksin sudah tinggi.

Wabup juga minta dinkes bersama jajaran terkait untuk terus menggiatkan vaksin bagi masyarakat dan menyisir semua masyarakat yang belum divaksin dan bekerja sama dengan Disdukcapil meminta data dan dimana domisili serta data lansia yang mungkin tidak bisa divaksin.

Kepala Dinas Kesehatan Sumatera Barat Arry Yuswandi mengatakan capaian vaksinasi provinsi sudah di angka 70 persen dan saat ini masih berlangsung kegiatan vaksinasi di Dinas Kesehatan provinsi dalam rangka mendukung program Sumbar vaksin.

Untuk booster ini dikatakannya ada beberapa kabupaten dan kota yang sudah bisa dilakukan booster pasca dibuka kembali oleh Presiden RI Joko Widodo, Rabu 12 Januari 2022 lalu.

“Untuk pemberian booster ini prioritaskan lansia dulu baru pada anak dan dewasa, karena lansia lebih rentan terpapar walau mobilitasnya tidak setinggi yang muda-muda," ucapnya.

Yesrita Zedrianis mengatakan terkait booster lebih diutamakan kepada lansia dan kelompok rentan karena sangat mudah terkonfirmasi dan gampang sakit.

“Jika capaian vaksin kita sudah 70 persen dan lansia 60 persen, dan kambali kita lakukan vaksin booster bagi anak usia di atas 18 tahun,” ucapnya.

Sementara hingga saat ini capaian vaksin Tanah Datar dikatakan Yesrita berdasarkan KTP sudah di atas 70 persen, dan betdasarkan faskes sudah lebih dari 62 persen.

Untuk ketersediaan vaksin booster dikatakan Yesrita masih ada seperti Pfizer, Moderna dan Astra Zeneka dan pemberiannya nanti setengah dosis.

(***)

Iklan Kiri Kanan

Iklan Adsense

×
Berita Terbaru Update