Kepala BKSDN Kemendagri Tegaskan Pentingnya Efisiensi Birokrasi
×

Adsense

Adsense Mobile

Kepala BKSDN Kemendagri Tegaskan Pentingnya Efisiensi Birokrasi

Rabu, 13 Juli 2022 | 20.00 WIB Last Updated 2022-07-13T13:00:00Z

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Eko Prasetyanto
Eko Prasetyanto saat memberi arahan dalam forum Sosialisasi & Bimbingan Teknis (Bimtek) dengan tema "Penyelenggaraan Inovasi Daerah dalam rangka Peningkatan Indeks Inovasi Daerah Jawa Tengah Tahun 2022", yang berlangsung di Kota Salatiga, Jawa Tengah, Selasa (12/7/2022). (f/kemendagri)

Salatiga, Mjnews.id - Kepala Badan Strategi Kebijakan Dalam Negeri (BSKDN) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Eko Prasetyanto menegaskan pentingnya peran efisiensi birokrasi dalam mendukung perkembangan inovasi daerah. 

Menurutnya, efisiensi birokrasi menjadi salah satu aspek penting dalam melahirkan inovasi. Apabila birokrasi sudah tidak lagi efisien, maka upaya melahirkan inovasi akan menjadi sulit. 

Oleh karena itu, Eko mengajak seluruh pihak untuk mencermati berbagai aspek yang masih membutuhkan pembenahan. Ini utamanya dilakukan untuk mendukung tumbuhnya inovasi di daerah. Langkah tersebut bisa dilakukan dengan membenahi dari berbagai aspek, baik institusi, dukungan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK), maupun lainnya. 

"Ini mari kita bangun, kita cermati, kita petakan, kita sandingkan dengan inovasi yang dilakukan provinsi, inovasi yang dilakukan oleh nasional. Bahkan kalau perlu internasional," ujar Eko saat memberi arahan dalam forum Sosialisasi & Bimbingan Teknis (Bimtek) dengan tema "Penyelenggaraan Inovasi Daerah dalam rangka Peningkatan Indeks Inovasi Daerah Jawa Tengah Tahun 2022", yang berlangsung di Kota Salatiga, Jawa Tengah, Selasa (12/7/2022). 

Lebih jauh ia menjelaskan, langkah inovasi perlu dilihat dari dampak yang diberikan. Misalnya dalam hal inovasi untuk mengatasi kemiskinan. Upaya tersebut dapat dilihat dari efektivitasnya dalam menurunkan angka kemiskinan yang memiliki berbagai indikator. 

"Sehingga capaian (inovasi) itu betul-betul mendorong tidak, atau kita malah menjadi pemberat (dalam hal penanganan). Pertumbuhan ekonomi, kita bisa lihat nasional sudah mulai 5 persen, provinsi juga demikian, nah bagaimana dengan kita? (Kabupaten/kota lain)," ungkapnya. 

Eko menekankan, jika langkah inovasi tidak mampu mencapai berbagai indikator keberhasilan penanganan, maka perlu dilakukan evaluasi. Selain itu, dia membeberkan berbagai kebijakan yang dilakukan oleh daerah dalam menumbuhkan inovasi. Misalnya kebijakan satu organisasi perangkat daerah (OPD) melahirkan 5 inovasi. Ada pula kebijakan one village one product yang mendorong agar setiap desa memiliki satu produk inovasi unggulan. 

Di lain sisi, dalam mendukung lahirnya berbagai inovasi diperlukan dukungan pembiayaan melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Hal ini berkaitan dengan salah satu fungsi APBD yakni untuk alokasi pembiayaan program yang dicanangkan oleh pemerintah daerah (Pemda). 

"Nah bagaimana dengan (alokasi untuk) inovasi, apakah kita ada anggaran mengenai inovasi ini. Kemudian mempunyai dampak yang signifikan tidak?" tambahnya.

Dalam kesempatan itu, Eko juga mengajak seluruh daerah untuk tidak berpuas diri terhadap inovasi yang telah dilakukan. Dirinya mendorong agar seluruh daerah terus melakukan upaya melahirkan inovasi, termasuk dengan melaporkan inovasi yang dilakukan kepada Kemendagri. 

"Nah, dalam hubungannya dengan IGA Award-nya ini, inovasi ini perlu dilaporkan kepada Kemendagri. Jangan sampai inovasi yang sudah dibuat tidak dilaporkan. Yang terpenting dalam inovasi ini adalah memang ada perubahan, bisa meningkatkan kinerja, bisa meningkatkan pelayanan kita kepada masyarakat," tandasnya.

(eki)

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Iklan Kiri Kanan



×
Berita Terbaru Update