Ketum PKB: Tahun Baru Hijriah Momentum Perkuat Cinta Islam-Cinta Indonesia
×

Adsense

Adsense Mobile

Ketum PKB: Tahun Baru Hijriah Momentum Perkuat Cinta Islam-Cinta Indonesia

Sabtu, 30 Juli 2022 | 16.00 WIB Last Updated 2022-07-30T09:11:59Z

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Muhaimin Iskandar
Muhaimin Iskandar. (f/pkb)

JAKARTA, Mjnews.id - Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar atau akrab disapa Cak Imin mengajak seluruh umat Islam untuk memperkuat semangat cinta Islam dan cinta Indonesia, terlebih saat momentum tahun baru Hijriah 1444 yang jatuh pada Sabtu, 30 Juni 2022.

“Dalam peringatan tahun Baru Hijriah, saatnya kita perkuat semangat cinta Islam dan cinta Indonesia. Hal ini penting sebab bangsa Indonesia merupakan bangsa yang menganut Ketuhanan yang Maha Esa sebagai dasar bernegara dan falsafah hidup,” kata Cak Imin di Jakarta.

Wakil Ketua DPR RI ini menyatakan, ribuan ulama dan tokoh Islam telah tercatat dan diabadikan dalam sejarah berkat kontribusi nyata terhadap kemerdekaan Indonesia. Mereka disebut Cak Imin telah memberi contoh mencitai Islam dan Indonesia sepatutnya berjalan beriringan. 

“Pahlawan Nasional seperti KH. Hasyim Asy’ari, KH Wahab Hasbulloh, KH Wahid Hasyim, KH Ahmad Dahlan, Cut Nyak Dhien, Teuku Umar hingga Agus Salim dan sederet ratusan nama-nama lainnya merupakan bukti nyata bahwa cinta Islam dan cinta Indonesia seiring sejalan,” tutur Cak Imin.

Keponakan Gus Dur ini menyatakan, Islam dan Indonesia merupakan entitas yang tidak bisa dipisahkan. Sebab Indonesia didirikan bukan sebagai negara agama, namun sebagai negara yang merangkul agama-agama. Karena itu sistem khilafah dan juga sekuler sudah pasti tertolak lantaran bertentangan dengan nilai Keindonesiaan.

“Refleksi Keislaman dan Keindonesian ini penting kita suarakan karena terjadi polarisasi yang nyata yang mencoba manarik Indonesia sebagai negara khilafah ataupun negara sekuler. Polarisasi yang terjadi di masyarakat tergambar jelas, dan kita temukan dalam riset dan survei banyak lembaga. Yang lebih mengkhawatirkan polarisasi juga terjadi pada Genarasi Milenial dan Gen Z,” ujar Cak Imin. 

Cak Imin lantas mengutip hasil survei Alvara Institute terhadap 1097 generasi milenial Indonesia di 33 Provinsi pada bulan Oktober 2018 yang menemukan tiga komposisi tipologi milenial Indonesia terkait hubungan agama dan negara, yaitu Nationalist-Religious Oriented sebesar 40,9%, disusul kemudian Nationalist Oriented sebesar 35,8%, dan Religious Oriented sebesar 23,3%.

Menurut Cak Imin, temuan itu membuktikan bahwa masih ada 23% generasi milenial yang percaya sistem khilafah dan berusaha menerapkannya di Indonesia. Begitu pula sebaliknya, ada 35% Generasi milenial dan Gen-Z yang berusaha memisahkan nilai-nilai religius dalam sistem pemerintahan Indonesia. 

“Kita harus bergandengan tangan dan semakin menguatkan kaum muda, generasi milenial dan Gen Z di sekitar kita agar berorintasi moderat, Nasionalis-Religius dalam membangun Indonesia. Dan momentum tahun baru Hijriah tepat untuk meningkatkan kecintaaan kita terhadap nilai-nilai Islam sekaligus nasionalisme, terutama di kalangan milenial dan Gen-Z karena mereka adalah masa depan bangsa Indonesia,” tukas Cak Imin.

(Eki)

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Iklan Kiri Kanan



×
Berita Terbaru Update