Buka Festival Kopi Merdeka, Sekdaprov Kepri Ajak Masyarakat Lestarikan Budaya Melayu
×

Adsense

Adsense Mobile

Buka Festival Kopi Merdeka, Sekdaprov Kepri Ajak Masyarakat Lestarikan Budaya Melayu

Senin, 22 Agustus 2022 | 04.00 WIB Last Updated 2022-08-22T11:27:04Z

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Festival Kopi Merdeka
Sekdaprov Kepri, Adi Prihantara menghadiri sekaligus membuka Festival Kopi Merdeka. (f/diskominfo)

KEPRI, Mjnews.id - Tradisi minum kopi (Ngopi) pada masyarakat, sangat akrab dengan Budaya Melayu yang telah diwarisi secara turun-temurun di Provinsi Kepulauan Riau. Mendapati adanya peluang usaha, banyak pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) mengelola kedai kopi. 

Maraknya keberadaan kedai kopi di Tanjungpinang diwadahi dengan suatu perkumpulan dengan nama Komunitas Kedai Kopi (K3) yang menggandeng banyak generasi muda dan tokoh-tokoh masyarakat Tanjungpinang yang memiliki banyak talenta terhadap seni dan budaya tentunya. 

Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau bersama Komunitas Kedai Kopi yang diinisiasi oleh Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Tanjungpinang Joko Yuhono dan pemangku kepentingan terkait menggelar Festival Kopi Merdeka yang dibuka langsung oleh Sekertaris Daerah Provinsi Kepulauan Riau Adi Prihantara di pusat jalan Merdeka, Kota Tua, Tanjungpinang, Sabtu (20/08/2022) malam. 

"Pemprov Kepri sangat mengapresiasi apa yang digagas oleh Komunitas Kedai Kopi yang juga diinisiasi oleh Bapak Joko Yuhono, kegiatan seperti ini tentunya sangat bermanfaat bagi banyak pihak, memberdayakan adat melayu kepada masyarakat luas tentunya," sebut Sekdaprov Adi dalam kata sambutannya.

Kemudian Sekdaprov Adi menyebutkan bahwa kegiatan positifnya festival ini dapat memberikan wadah kepada pelaku UMKM dalam pemasarannya. Yang lebih utama lagi, kegiatan-kegiatan seperti ini akan menghidupkan Jalan Merdeka sebagai pusat perekonomian dan bahkan dapat menjadi objek wisata bagi para wisatawan kedepannya.

"Mari kita semua melestarikan Budaya Melayu. Kepada masyarakat luas dan juga kepada generasi muda agar lebih mengenal Budaya Melayu, perlu dihelat festival-festival dan kegiatan-kegiatan yang mencerminkan budaya kitaz kebiasaan kita" ajaknya.

Sementara itu, Kajari Tanjungpinang Joko Yuhono selaku inisiator Festival Kopi Merdeka mengatakan bahwa, festival ini merupakan komitmen dari program Jaksa Agung RI dan juga Gubernur Provinsi Kepulauan Riau H. Ansar Ahmad dalam mendorong pemulihan dan meningkatkan ekonomi masyarakat.

"Mewakili aspirasi-as masyarakat pelaku usaha UMKM, pemilik kedai kopi di Tanjungpinang, juga komitmen dari pemerintah Provinsi Kepulauan Riau. Untuk itu kami hadir dan kami gelar acara ini yang merupakan pemilik dari pemulihan ekonomi masyarakat, UMKM dan hidupnya jalan Merdeka," gagas Joko.

Joko Yuhono juga menyebutkan rangkaian acara Festival Kopi Merdeka akan diisi dengan kegiatan seni dan budaya dalam rangkaian festival, juga akan dilakukan kesepahaman atas Festival Kopi Merdeka yang akan digelar setiap tahun di jalan Merdeka.

"Rangkaian dalam Festival Kopi Merdeka ini akan diisi dengan minum kopi bersama-sama, Merdeka Fashion Week, Live Music, Bazar, Pesta Kuliner, Senam Sehat, Pameran, Lelang, Lomba Fotografi, Tenis Meja, dan Hiburan dari Sanggar Kreasi dan Artis Lokal yang nanti kita akan mendapat gelar setiap tahunnya pada bulan Agustus," tukas Joko.

Dalam kesempatan tersebut juga, Pemilik kedai kopi Rumah Boss, Reka Afrita, selaku peserta bazar dalam Festival Kopi Merdeka ikut memberikan tanggapan terkait acara festival tersebut.

Reka mengatakan bahwa, festival yang digelar Pemrov Kepri bersama Kajari Tanjungpinang ini sangat bermanfaat bagi pelaku UMKM dan berharap festival ini dijadikan kegiatan rutin setiap tahunnya.

"Terima kasih kepada Pemrov Kepri dan semua pihak. Acara ini sangat bermanfaat bagi kami sebagai pemilik usaha kedai kopi tentunya. Selain itu, peningkatan pendapatan karena ramainya pengunjung pada festival ini, kami dapat mempromosikan produk kepada masyarakat luas secara gratis, akses dan fasilitas juga sangat memudahkan penjualan . Harapan kami, tentunya agar festival ini dapat berlangsung setiap tahunnya," tutup Reka.

(mit/isb)

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Iklan Kiri Kanan



×
Berita Terbaru Update