Gus Muhaimin Bersama Ahli dan Pakar Diskusi Pecahkan Masalah Pangan
×

Adsense

Adsense Mobile

Gus Muhaimin Bersama Ahli dan Pakar Diskusi Pecahkan Masalah Pangan

Selasa, 30 Agustus 2022 | 22.30 WIB Last Updated 2022-08-30T15:30:00Z

Advertisement

Advertisement

Advertisement

JAKARTA, Mjnews.id - Problematika ketersediaan pangan seperti kelangkaan bahan pokok pangan menjadi persoalan yang sering diperbincangkan dan masih menghantui Indonesia. Hal tersebut berkaitan dengan problem atas isu ketahanan pangan di ranah nasional maupun global.

Wakil Ketua DPR RI bidang Korkesra Abdul Muhaimin Iskandar (Gus Muhaimin) menyatakan, saat ini dan 3 tahun ke depan situasi internasional tidak baik-baik saja. Menurutnya krisis pangan dan energi menghantui sehingga membutuhkan solusi cepat dan akurat mengatasinya.

Demikian ia sampaikan saat menjadi keynote speaker dalam Simposium Ahli Pangan yang diselenggarakan Rumah Politik Kesejahteraan (RPK) bersama sejumlah ahli dan praktisi di JS Luwansa Hotel, Jakarta, Selasa, 30 Agustus 2022.

"Presiden Jokowi sendiri sudah berkali kali menyatakan. Ada urgensi nyata agar kita Indonesia segera melakukan antisipasi dalam negeri. Ada urgensi nyata agar kita segera melakukan langkah-langkah persiapan. Tetapi pertanyaan pentingnya adalah antisipasi apa dan langkah kebijakan apa yang harus ditempuh?," tutur Gus Muhaimin.

Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) ini lantas mengutip angka prevalensi ketidakcukupan pangan dari BPS tahun 2021 sebesar 8,49%. Ia menjelaskan angka tersebut menurun dibandingkan tahun sebelumnya.

Sementara data Global Food Security Index (GFSI), imbuhnya, meletakkan ketahanan pangan Indonesia pada 2021 berada di bawah Singapura. Ketahanan pangan Indonesia pada 2021 pada level 59,2, sedangkan Singapura di level 77,4 dan menjadi yang tertinggi di Asia Tenggara. 

"Saya juga bertanya-tanya, di mana blind spot kita dalam hal pangan, di mana gap dan kesenjangan yang membuat masih belum hebat atau kita masih rawan krisis pangan," ungkap Gus Muhaimin.
 
Oleh sebab itu, Gus Muhaimin menyatakan dirinya punya tugas bukan hanya memantau kasus dan peristiwa, tetapi juga menilai trend yang sedang berlangsung, hasil dan efektifitas kebijakan dan institusi, serta memikirkan solusi solusi kebijakan yang lebih relevan dan berdampak luas.

"Sebagai politisi, saya mendefinisikan politik sebagai penggunaan cara-cara sistematik untuk memajukan Politik Kesejahteraan. Kata kuncinya adalah sistematik dan kesejehteraan," katanya.

Gus Muhaimin berujar kebijakan dan sumber daya publik, kewenangan, regulasi, sumberdaya keuangan/fiskal dan program-program untuk tujuan-tujuan kesejahteraan semua warga harus diwujudkan bersama tanpa melihat background politik maupun kelompok.

"Saya menilai isu pangan dan solusi kebijakan yang menyatukan kita semua. Apapun afiliasi politik dan pilihan kita dalam pemilu nanti," tukas Gus Muhaimin.

Sementara itu, Ketua Panitia Simposium Ahli Pangan Sugeng Bahagijo mengurai alasan diselenggarakannya diskusi ahli pangan. Menurutnya Indonesia tidak mungkin maju jika masalah pangan tak mampu diatasi dengan baik.

"Kalau kata Dilan rindu berat, tapi bagi kita yang berat adalah berpikir. Karena itu kita hadir di sini, berkumpul di sini lintas ahli, lintas pakar dan stakeholder untuk bersama-sama mencari solusi masalah pangan. Pangan itu masa depan kita. Kita ingin bisa berkontribusi kepada cita-cita Indonesia menjadi negara maju," tutur Sugeng.

Acara tersebut menghadirkan sejumlah narasumber, yaitu Rektor IPB Prof. Dr. Arif Satria, Rektor UNUSIA Prof. Maksum Machfoedz, Peneliti LPEM UI Dr. Riyanto, Guru Besar Teoknolgi Pangan dan Hasil Pertanian UGM Prof. Umar Santoso, Kepala Badan Pangan Nasional Arief Prasetyo Adi, dan Jurnalis Kompas Andreas Maryoto.

(Eki)

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Iklan Kiri Kanan



×
Berita Terbaru Update