Kembali Makan Korban, Gus Muhaimin Desak Jam Operasional Truk Besar Diubah
×

Adsense

Adsense Mobile

Kembali Makan Korban, Gus Muhaimin Desak Jam Operasional Truk Besar Diubah

Rabu, 31 Agustus 2022 | 20.41 WIB Last Updated 2022-08-31T13:41:09Z

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Abdul Muhaimin Iskandar
Wakil Ketua DPR RI bidang Korkesra, Abdul Muhaimin Iskandar. (f/nu.or.id)

JAKARTA, Mjnews.id - Wakil Ketua DPR RI bidang Korkesra Abdul Muhaimin Iskandar (Gus Muhaimin) menyatakan prihatin dan turut berbelasungkawa atas peristiwa kecelakaan maut truk besar menabrak tiang telekomunikasi di Bekasi, hari ini, Rabu 31 Agustus 2022 siang.

"Sungguh sangat prihatin, kita turut berduka dengan kecelakaan yang merenggut nyawa warga, termasuk anak-anak SD. Kita doakan seluruh korban husnul khatimah," kata Gus Muhaimin di Jakarta, Rabu, 31 Agustus 2022.

Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) ini menyatakan, kecelakaan yang disebabkan truk besar bukan kali ini saja terjadi. Ia mengingatkan sejumlah kecelakaan truk besar yang merenggut puluhan nyawa tak berdosa menjadi warning bagi semua pihak.

"Ingatan kita tentu belum kering saat kecelakaan yang melibatkan truk besar di Balikpapan, lalu di Cibubur, ini kejadian lagi di Bekasi. Banyak nyawa nggak berdosa melayang lho. Ini tentu warning untuk kita semua, untuk pemerintah, pemilik truk dan para supir," paparnya.

Gus Muhaimin lantas mendesak pemerintah, khususnya Kementerian Perhubungan (Kemenhub) untuk meninjau ulang waktu operasional truk besar. Ia mengusulkan operasional truk besar dibatasi dari jam 22.00 sampai jam 05.00, sebab waktu tersebut relatif sepi dari aktivitas warga.

"Jadi saya minta pemerintah, Kemenhub dan pihak terkait segera mengevaluasi jam operasional truk besar, terutama di kawasan padat. Coba misalnya jam operasionalnya diatur malam, jam 10 malam sampai jam 5 pagi. Saya kira ini bisa dipertimbangkan, disamping pengecekan kondisi truk secara berkala," imbuh Gus Muhaimin.

Sebelumnya kecelakaan maut melibatkan truk trailer terjadi di Jalan Sultan Agung, tepatnya depan SD Kota Bekasi 3, Kecamatan Bekasi Barat, Kota Bekasi, siang tadi. Insiden itu mengakibatkan 10 korban meninggal dunia, tujuh di antaranya siswa SD yang sedang menunggu jemputan pulang.

Informasi yang dihimpun dari lokasi kejadian menyebutkan truk trailer diduga mengalami rem blong dan menabrak sebuah tiang menara telekomunikasi dan sejumlah kendaraan yang sedang parkir di tepi jalan. Satu unit mobil boks turut tertimpa tiang telekomunikasi yang roboh usai ditabrak truk trailer tersebut.

(Eki)

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Iklan Kiri Kanan



×
Berita Terbaru Update