Aunur Rafiq Jadi Ketua, Gubernur Kepri Sebut HKTI Mampu Tingkatkan Kesejahteraan Petani
×

Adsense

Adsense Mobile

Aunur Rafiq Jadi Ketua, Gubernur Kepri Sebut HKTI Mampu Tingkatkan Kesejahteraan Petani

Rabu, 23 November 2022 | 02.00 WIB Last Updated 2022-11-22T19:00:00Z

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Aunur Rafiq dilantik sebagai Ketua DPD HKTI Kepulauan Riau
Aunur Rafiq dilantik sebagai Ketua DPD HKTI Provinsi Kepulauan Riau. (f/biro adpim)

KEPRI, Mjnews.id - Gubernur Kepulauan Riau (Kepri), H. Ansar Ahmad menyebut kehadiran Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) di Provinsi Kepri mampu menghimpun dan meningkatkan pendapatan, kesejahteraan, harkat dan martabat insan tani. Pertanian memiliki peranan penting yang bermuara pada pembangunan perekonomian suatu daerah, bahkan negara. 

“HKTI hadir secara mandiri untuk merangkul pedesaan pedesaan dan pelaku agribisnis lainnya, melalui pemberdayaan rukun tani komoditas usaha tani dan percepatan pembangunan nasional serta menjadikan sektor pertanian sebagai basis pembangunan,” ujar Gubernur Ansar. 

Hal itu disampaikan Gubernur Ansar saat menghadiri Pelantikan Pengurus DPD HKTI Provinsi Kepulauan Riau dan DPC HKTI Kabupaten/Kota se-Kepulauan Riau Masa Bhakti tahun 2022-2027. Aunur Rafiq sebagai Ketua DPD HKTI Provinsi Kepulauan Riau dilantik langsung oleh Ketua Umum DPP HKTI yang juga Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Jenderal TNI (Purn) Moeldoko di Gedung Nasional, Karimun, Senin (22/11/2022). 

Pertanian, sebut Gubernur Ansar, selain sebagai penyedia bahan pangan untuk ketahanan pangan masyarakat, juga sebagai instrumen pengentasan kemiskinan, penyedia lapangan kerja, serta pertanian sebagai sumber pendapatan masyarakat.

“Pertanian merupakan sektor yang memiliki keterkaitan dengan angka yang diperoleh pada PDRB. Salah satu alasan mengapa sektor pertanian memiliki kaitan dengan sektor lainnya adalah karena sebagian besar bahan baku industri berasal dari sektor pertanian,” katanya. 

Gubernur Ansar menjabarkan jumlah petani di Provinsi Kepulauan Riau ada 23.099 orang, dengan 1.784 kelompok tani, dan 217 Gapoktan (Gabungan Kelompok Tani). Sedangkan luas kawasan pertanian di Provinsi Kepulauan Riau yaitu 221.708 Ha, dimana wilayah pertanian terluas berada di Kabupaten Lingga seluas 92.269 Ha.

Indeks ketahanan Pangan Provinsi Kepulauan Riau pada tahun 2021 menempatkan Kepulauan Riau berada pada urutan ke-5 terendah setelah Papua, Papua Barat, maluku dan Maluku Utara dengan skor 63,26. Sedangkan Indeks Ketahanan Pangan tingkat Kota yang diraih oleh Batam di angka 88,60 yang menempatkan Batam sebagai salah satu kota yang berada pada posisi ke-5 teratas Indeks Ketahanan Pangan.

Adapun jumlah produksi senjata di Provinsi Kepulauan Riau, untuk produksi Padi sebanyak 885,01 ton, Jagung sebanyak 125,97 ton, Kedelai sebanyak 0,18 ton, Kacang Tanah sebanyak 57,51 ton, Ubi Kayu sebanyak 15.701,91 ton, dan Ubi jalar sebanyak 1.328,46. Sedangkan tingkat inflasi tahun kalender/year to date (ytd) Juli 2022 sebesar 4,38 persen, menjadikan Kepri Provinsi dengan tingkat inflasi ytd terendah se-Sumatera per Juli 2022 ini. 

Aunur Rafiq terpilih sebagai Ketua DPD HKTI Provinsi Kepri dalam Musyawarah Provinsi III DPD Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Provinsi Kepulauan Riau. Rafiq sendiri mengaku siap untuk menahkodai HKTI tingkat Provinsi Kepri. Karena menurutnya sebagai Ketua sejalan dengan keinginannya memajukan sektor pertanian Kepri.

“Memajukan petani adalah fokus saya sebagai penggerak ekonomi daerah. Kita harus bergandengan tangan semuanya. Kami siap bersama petani untuk memajukan pertanian di Kepulauan Riau,” sebut Rafiq.

(*/eki)

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Iklan Kiri Kanan

Adsense

×
Berita Terbaru Update