Penutupan Safari Maulid Nabi, Gubernur Kepri Pimpin Masyarakat Batam Bersholawat
×

Adsense

Adsense Mobile

Penutupan Safari Maulid Nabi, Gubernur Kepri Pimpin Masyarakat Batam Bersholawat

Minggu, 06 November 2022 | 10.30 WIB Last Updated 2022-11-06T09:50:17Z

Advertisement

Advertisement

Gubernur Kepri Pimpin Masyarakat Batam Bersholawat
Batam Kota Bersholawat dalam rangka penutupan Safari Maulid Nabi Muhammad SAW, di KBC, Batam Centre. (f/biro adpim)

KEPRI, Mjnews.id - Gubernur Kepulauan Riau (Kepri), H. Ansar Ahmad membaur bersama masyarak Batam dalam acara Batam Kota Bershalawat dalam rangka penutupan safari maulid nabi Muhammad SAW, di KBC, Batam Centre, Kota Batam, Sabtu (5/11/2022). 

Kehadiran Gubernur Ansar ditengah masyarakat Batam Kota seperti memang sudah diharapkan. Bahkan hingga akhir acara, sekitar jam 23.00 WIB masyarakat masih ramai memadati lokasi acara dan ikut bershalawat bersama ketika Gubernur Ansar membawakan shalawat berjudul 'huwa nur'. 

Para jamaah yang terdiri dari laki perempuan, remaja dan orang tua berdiri dan berteriak bershalawat. Dan Gubernur tetap bersama masyarakat hingga acara berakhir. 

Dalam sambutannya Gubernur mengajak masyarakat senantiasa meneladani Rasulullah. Banyak yang bisa dipetik dari Rasulullah, baik sebagai pemimpin, sebagai imam, sebagai kepala keluarga, ekonom dan sebagainya.

"Melalui lantunan shalawat kita agungkan Rasulullah, semoga kita semua termasuk yang mendapatkan syafaatnya kelak. Dan kita sebagai umatnya wajib meneladaninya, karena Rasulullah adalah sebaik-baik manusia," kata Ansar.

Hadir dalam kesempatan ini bersama Gubernur Kepri H Ansar Ahmad adalah anggota DPD RI Richard Pasaribu, anggota DPR RI Aisyah dan anggota DPRD Kepri Irwansyah.

Gubernur melanjutkan, umumnya masyarakat Indonesia merayakan hari besar Maulid Nabi dikolaborasikan dengan tradisi lokal sebagai bentuk akulturasi budaya. Berawal dari sejarah peringatan Maulid Nabi di Indonesia mulai berkembang di masa Wali Songo atau sekitar tahun 1404 masehi. Peringatan Maulid Nabi dilakukan demi menarik hati masyarakat memeluk agama Islam. Menyemarakkan hari besar ini bertujuan agar dapat menjadi salah satu sarana untuk berdakwah.

"Sebagai salah satu bentuk penyuluhan, bimbingan dan peningkatan kualitas umat, Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau juga telah mengambil peran strategis dengan melaksanakan program melalui pengiriman Muballigh Hinterland sebanyak 50 orang yang di tempatkan di daerah-daerah pesisir, pulau terpencil dan juga melakukan pendataan masjid/mushollah yang perlu renovasi dan pembangunan," kata Ansar.

Disamping itu, Gubernur juga menyampaikan tentang toleransi antar umat beragama di Kepri yang sudah berjalan baik. Dimana toleransi tersebut menjadi sebuah keinginan bersama dalam menjaga kerukunan umat beragama yang diketahui di Provinsi Kepulauan Riau dikategorikan baik, hal ini dapat dilihat dari Indeks Kerukunan Umat Beragama Provinsi Kepulauan Riau mencapai angka 76,20 persen dan masih di atas skor Nasional yaitu 72,39 persen.

"Tingkat Kerukunan Umat Beragama di Kepulauan Riau dengan beragam suku dan agama yang ada mendapat peringkat ke-1 se-Sumatera dan ke-9 dari 34 provinsi yang ada di Indonesia. Ini harus kita jaga," katanya.

(*/isb)

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Iklan Kiri Kanan

Adsense

×
Berita Terbaru Update