Tindaklanjuti Arahan Presiden, Pemprov Kepri Adakan Rakor Pelaksanaan Vaksin Booster
×

Adsense

Adsense Mobile

Tindaklanjuti Arahan Presiden, Pemprov Kepri Adakan Rakor Pelaksanaan Vaksin Booster

Selasa, 01 November 2022 | 05.00 WIB Last Updated 2022-11-01T08:07:45Z

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Rakor Pelaksanaan Vaksin Booster
Rapat Koordinasi Pelaksanaan Vaksin Booster Lanjutan di Ruang Rapat Utama Lantai 4, Kantor Gubernur, Dompak. (f/biro adpim)

KEPRI, Mjnews.id - Adanya kasus virus Covid-19 varian baru X-BB yang mengintai Indonesia, membuat Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau kembali meningkatkan kewaspadaan terhadap penyebaran virus Covid-19. Hal tersebut terlihat dengan diadakannya Rapat Persiapan (Rakor) Pelaksanaan Vaksin Booster pada bulan Desember 2022 yang dipimpin langsung Sekretaris Daerah Provinsi Kepulauan Riau (Kepri), Adi Prihantara di Ruang Rapat Utama Lantai 4, Kantor Gubernur, Dompak, Senin (31/10/2022).  

Rakor ini merupakan tindak lanjut dari arahan Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin terkait peralihan situasi Pandemi Covid-19 yang terjadi di Indonesia khususnya Provinsi Kepri.

Dalam pemaparannya, Wakil Ketua Harian Satuan Tugas Covid-19 Tjetjep Yudiana menjelaskan situasi Covid-19 di Kepri saat ini ada 55 orang yang terpapar Covid diantaranya di Batam ada 39 kasus aktif, di Tanjungpinang ada 3 kasus aktif, di Bintan ada 6 kasus aktif, dan di Karimun ada 7 kasus aktif.

Dijelaskan Tjetjep, jika dilihat dari jumlah kasus positif Covid-19 di Kepri, maka sudah menembus angka 66,159 ribu orang sejak awal kasus pada tahun 2020 dari bulan Maret. Setelah itu yang meninggal dunia akibat Covid-19 di Kepri saat ini mencapai angka 1,951 ribu orang.

"Saat ini kasus positif Covid-19 di Kepri sudah menurun, namun kasus positif Covid di Kepri masih ada, dari sekarang yang seperti ini harus kita cegah, supaya jangan terpapar apalagi ada varian baru X-BB yang sekarang sedang mengganas di Singapura," jelasnya.

Tjetjep Yudiana mengatakan varian baru X-BB ini di Indonesia sudah ditemukan 4 kasus sejauh ini seluruhnya sudah sembuh. Kasus varian X-BB sendiri di Singapura sudah mencapai 4,631 ribu orang sejak 29 Oktober, dan kasus aktif hari ini di Singapura sudah mencapai 50.000 kasus aktif.

Secara spesifik varian X-BB ini lebih cepat menular, tapi Case Fatality Ratenya rendah, di Singapura sendiri dari 50.000 ribu kasus aktif yang dirawat di Rumah Sakit rata-rata hanya 150 kasus perhari dan dari 150 kasus ini yang meninggal antara 5-10 persen.

"Kasus-kasus yang meninggal ini merupakan dari para lansia atau yang memiliki komorbid yang tidak tervaksin, di Indonesia sendiri banyak sekali kasus-kasus seperti ini, banyak yang tidak tervaksin apalagi vaksin Booster, jadi menurut arahan Menkes RI masyarakat Indonesia khususnya masyarakat Kepri wajib Vaksin Booster pertama setelah itu mengikuti vaksin Booster kedua yang akan dilaksanakan pada bulan Desember 2022 sampai bulan Januari 2023," ungkapnya.

Selanjutnya, Tjetjep Yudiana juga menjelaskan menurut prediksi Menkes Budi Gunadi Sadikin kasus Covid-19 varian X-BB di Indonesia akan terjadi di bulan Februari 2023, tapi menurut jubir Covid-19 kasus Covid-19 varian X-BB akan lebih cepat lagi yaitu pada bulan Januari 2023.

"Saya menghimbau kepada Pemprov Kepri dan Stakeholder terkait agar vaksinasi akan ditingkatkan kembali pada bulan Desember 2022 dan Januari 2023," imbuhnya.

Terakhir, Tjetjep Yudiana menghimbau kepada Pemprov Kepri agar displin protokol kesehatan harus di tegakkan kembali khususnya di daerah Terminal, Pelabuhan, Bandara, di tempat kerumunan, di pasar swalayan, sarana peribadatan, perkantoran dan tempat umum lainnya.

"Tempat-tempat pusat keramaian harus dilaksanakan protokol kesehatan, agar kasus Covid-19 di Kepri tidak naik kembali," tutupnya.

Sementara itu, setelah mendengar pemaparan dari Wakahar Satgas Covid-19 Tjetjep Yudiana, Sekdaprov Adi meminta kepada semua pihak yang menangani kasus Covid-19 ini agar berkoordinasi dan berkolaborasi.

Ia juga menghimbau kepada semua pihak yang menangani kasus Covid-19 agar peralatan dan kondisi sarana dan prasarana yang menunjang kasus Covid-19 harus disiapkan dengan baik sesuai dengan pembidangan tugas masing-masing.

"Kita harus tingkatkan kembali kewaspadaan kita, kalau kasus Covid-19 di Kepri kembali membeludak kita sudah diposisi masing-masing," pesannya.

(Ky/isb)

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Iklan Kiri Kanan

Adsense

×
Berita Terbaru Update