Wabup Klaim Program Bantuan Hamba Tuhan, ini Pernyataan Ketua DPRD Nias Barat
×

Adsense

Adsense Mobile

Lazada

Wabup Klaim Program Bantuan Hamba Tuhan, ini Pernyataan Ketua DPRD Nias Barat

Kamis, 10 November 2022 | 19.18 WIB Last Updated 2022-11-10T12:18:47Z

Advertisement

Advertisement

Evolut Zebua
Ketua DPRD Kabupaten Nias Barat, Evolut Zebua (tengah) saat berbincang-bincang dengan Ketua DPD PJI-D Agusrama Laia dan sekjen DPD PJI-D Eksaudin Zebua. (f/emuni daeli)

Nias Barat, Mjnews.id - Program Pemberian Bantuan kepada Hamba Tuhan di Pemkab Nias Barat, yang dilaunching oleh Bupati Nias Barat Khenoki Waruwu, Rabu kemarin (9/11/2022), tampaknya menuai klaim sepihak dan bermuatan politis oleh Era Era Hia yang seolah tendensius terhadap pernyataan Bupati Khenoki Waruwu yang menyatakan bahwa program tersebut telah terpikir olehnya sejak masih sebagai anggota DPRD.

“Ketika saya masih menjabat sebagai Anggota DPRD, saya memikirkan beberapa kebijakan dan program yang bermanfaat bagi masyarakat, karena latar belakang saya dari keluarga kurang mampu. Sehingga, saat terpilih sebagai Bupati, program dan kebijakan itu saya implementasikan”, tutur Bupati Khenoki Waruwu saat menyampaikan arahan pada launching program pemberian bantuan kepada hamba Tuhan.

Namun melalui akun facebook Era Era Hia_Story milik Wakil Bupati Era Era Hia seolah mengklaim bahwa pemberian bantuan hamba Tuhan tersebut merupakan idenya  dan lahir dari pikirannya sendiri tanpa melibatkan Bupati Khenoki Waruwu sejak 2019.

Terkait program pemberian bantuan kepada hamba Tuhan tersebut, Ketua DPRD Evolut Zebua membenarkan  bahwa ketika Khenoki Waruwu masih menjabat Anggota DPRD dan saat mencalonkan diri sebagai Wakil Bupati bersama Faduhusi Daely sebagai Calon Bupati pada saat itu, Ia mengusulkan pemberian bantuan kepada hamba Tuhan menjadi salah satu program Paslon Faduhusi-Khenoki (Fakhe).

Usulan tersebut mendapat respon dari Tim Pemenangan Fakhe pada Periode 2016-2021  dan menjadi pembahasan bersama Tim saat itu, termasuk di rumah kontrakan Khenoki Waruwu di KBN Gunungsitoli. Tetapi saat itu program tersebut tidak terwujud, karena dalam pembahasan, tim tidak menemukan dimana dicantolkan programnya, namun kemudian saat ini programnya dapat terwujud saat Khenoki menjadi Bupati.

"Saat itu, kami sebagai Tim Penyusun Visi-Misi Fakhe tidak menemukan titik temu karena kita belum tau bentuk pemberiannya seperti apa dan dimana kita cantolkan programnya. Sehingga pada akhirnya program tersebut kita alihkan ke bantuan warga miskin", jelas Evolut Zebua.

Tetapi, lanjut Evolut, kita apresiasi pada pada periode ini, programnya dapat terlaksana. Walaupun sebelumnya kita sempat mempertanyakan mekanisme penyalurannya. Dan setelah konsultasi dengan daerah lain yang pernah melakukan program serupa, maka jadilah program itu kepada hamba Tuhan pada tahun ini.

Terkait hal itu, Ketua DPRD Nias Barat mengapresiasi program tersebut dan berharap agar hal itu tidak menjadi perdebatan sehingga menimbulkan polemik ditengah-tengah masyarakat.

(emd)

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Iklan Kiri Kanan



Adsense



×
Berita Terbaru Update