Gelar Masa Penerimaan Anggota Baru, PMII IAI Sumbar Didorong Banyak Baca Buku

Masa Penerimaan Anggota Baru
Masa Penerimaan Anggota Baru Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia di Balai Nareh, Kecamatan Pariaman Utara, Kota Pariaman, Minggu (18/12/2022). (f/ist)

Pariaman, Mjnews.id – Komisariat Institut Agama Islam (IAI) Sumatera Barat, mengadakan Masa Penerimaan Anggota Baru (Mapaba) Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) di Balai Nareh, Kecamatan Pariaman Utara, Kota Pariaman, Minggu (18/12/2022).

Sekretaris Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Perkumpulan Penulis Indonesia (Satupena) Sumatera Barat, Armaidi Tanjung di hadapan di hadapan peserta mengatakan, kader Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) harus banyak membaca buku agar tidak mudah terprovokasi oleh informasi hoaks yang bertebaran di jagad maya. Apalagi sebagai kaum terdidik di perguruan tinggi, tidak ada alasan mahasiswa enggan membaca buku.

ADVERTISEMENT

1672718317 zd2LclJzIi3V8sEfHHWPFagJbbGo8jsG

SCROLL TO RESUME CONTENT

Menurut Armaidi Tanjung, kader PMII harus belajar dari Bung Hatta misalnya, pulang dari Negeri Belanda setelah menyelesaikan sekolah tinggi ekonomi di Rotterdam (1931) membawa 16 peti buku. Masing-masing peti yang berisi buku itu berukuran setengah kubik. Untuk menyusun buku-buku tersebut di rumah Ayub Rais diperlukan waktu tiga hari.

Baca Juga  Wagub Sumbar: Mahasiswa Harus Siap Hadapi Perubahan Kehidupan 4.0

“Kemudian Bung Hatta dikenal sebagai Bapak Bangsa yang paling banyak menulis buku. Selain bahasa Indonesia, Hatta juga lancar membaca dan menulis dalam bahasa Belanda, Inggris, Prancis, dan Jerman,” kata Armaidi Tanjung yang juga pendiri PMII Kota Pariaman ini.

Dikatakan Armaidi Tanjung, jika satu peti saja bisa memuat 100 buku, berarti ada 1.600 buku. Jika dianggap menyelesaikan pendidikan di sekolah tinggi tersebut 4 tahun sebagaimana S1 di Indonesia saat ini, berarti dalam setahun Hatta bisa membaca 400 buku. Kemudian 400 buku dibagi 12 bulan, maka setiap bulan ada sekitar 33,3 buku yang dibaca. Berarti rata-rata setiap hari Bung Hatta bisa menyelesaikan satu buku dibacanya.

Baca Juga  Resepsi Milad 98 Tahun Diniyyah Puteri Bertabur Penghargaan

“Kenyataan hari ini, dalam satu bulan saja belum tentu seorang mahasiswa mampu membaca satu buku. Betapa ironisnya kondisi mahasiswa yang malas membaca. Karena itu, kader PMII IAI Sumatera Barat harus memacu diri masing-masing untuk menumbuhkan minat membaca buku. Sehingga mampu menguasai banyak ilmu pengetahuan dari membaca tersebut,” kata Armaidi Tanjung yang juga pengurus Dewan Pendidikan Kota Pariaman ini.