DPR RI  

Hari Migran Internasional, Gus Muhaimin Gaungkan Semangat Bangkit Bekerja

Gus-Muhaimin
Wakil Ketua DPR RI bidang Korkesra, Abdul Muhaimin Iskandar jadi Keynote Speaker dalam peringatan Hari Migran Internasional di Balai Pelatihan Vokasi dan Produktivitas (BPVP) secara virtual di Lombok Timur, Minggu (18/12/2022). (f/dpr)

JAKARTA, Mjnews.id – Wakil Ketua DPR RI bidang Korkesra, Abdul Muhaimin Iskandar (Gus Muhaimin) menyatakan, pilihan menjadi pekerja migran tidak serta merta muncul begitu saja. Namun ada banyak faktor yang mendasari munculnya keputusan masyarakat mengadu nasib di negeri orang.

Gus Muhaimin menilai, pekerja migran sebagai pilihan rasional yang bisa dilakukan oleh sebagian masyarakat Indonesia di tengah persoalan sulitnya lapangan kerja di dalam negeri.

ADVERTISEMENT

1672718317 zd2LclJzIi3V8sEfHHWPFagJbbGo8jsG

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Menjadi pekerja migran adalah pilihan rasional, faktor paling inti adalah ingin mendapatkan penghasilan dan kehidupan yang lebih baik dan lebih layak untuk keluarganya dan masa depannya,” katanya saat menjadi Keynote Speaker dalam peringatan Hari Migran Internasional di Balai Pelatihan Vokasi dan Produktivitas (BPVP) secara virtual di Lombok Timur, Minggu (18/12/2022).

Baca Juga  Pengunduran Diri CPNS harus Jadi Perhatian Serius Pemerintah

Mantan Menakertrans ini menyatakan, keputusan menjadi migran tidak dapat dihindari ketika pertumbuhan angkatan kerja di dalam negeri tidak sebanding dengan pertumbuhan kesempatan kerja, terutama di daerah kantong PMI di pelosok-pelosok desa.

“Karena itu, karena bekerja adalah hak asasi manusia maka negara wajib hadir untuk memberikan jaminan kesempatan kerja dan pelindungannya,” tegasnya.

“Saya yakin dan percaya, di tangan Menaker Ibu Ida Fauziyah mampu mengatasi itu semua dengan baik dan elegan. Kenapa?, karena 70% PMI kita masih didominasi kaum perempuan, tentu sesame perempuan jauh lebih mudah untuk mendapatkan human touch karena sesame perempuan. Seperti layaknya seorang ibu kepada anaknya,” sambungnya.

Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) ini lantas mengusung semangat bangkit bekerja setelah lebib dari dua tahun masyarakat Indonesia bekerja keras melawan pandemi covid-19. Menurutnya semangat bangkit bekerja adalah suatu keniscayaan dan relevan, di mana penempatan PMI 2 tahun vakum akibat covid-19.

Baca Juga  Rezka Oktoberia Resmikan Pembangunan Sanitasi TK Silmiyah di Lokuang Limapuluh Kota

“Membangkitkan semangat dan optimisme harus terus kita bangun di tengah kondisi ekonomi dunia yang abu-abu ini, karena hal itu merupakan pondasi dasar untuk berlangsungnya kehidupan berbangsa dan bernegara. Khusunya untuk para PMI kita, mempunyai semangat optimis untuk bangkit bekerja harus ditanamkan dalam kedalaman jiwa karena untuk sukses, sikap optimis itu sama pentingnya dengan kemampuan,” tukas Gus Muhaimin.

Acara yang dikemas dengan Indonesian Migran Worker Awards (IMWA) 2022 itu dihadiri pula oleh Menaker Ida Fauziyah, Gubernur NTB Zulkieflimansyah, Perwakilan RI di negara-negara penempatan PMI beserta para Atnaker, staf teknis, Kabid Naker yang mengikuti secara online di negara-negara penempatan.

(eki)