Mengenang Sang Ayah, Gus Muhaimin: Beliau Ajari Saya Peduli Orang Lain

Ketua Umum PKB, Gus Muhaimin dalam haul di tanah kelahiran KH. Muhammad Iskandar di Desa Pugeran, Kecamatan Gondang, Mojokerto, Jawa Timur
Ketua Umum PKB, Gus Muhaimin dalam haul di tanah kelahiran KH. Muhammad Iskandar di Desa Pugeran, Kecamatan Gondang, Mojokerto, Jawa Timur pada Minggu (4/12/2022). (f/pkb)

JOMBANG, Mjnews.id – Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Abdul Muhaimin Iskandar atau Gus Muhaimin mengenang sosok ayahanda KH. Muhammad Iskandar sebagai orang tua yang telah mendidiknya untuk peduli kepada sesama, terutama bagi mereka yang membutuhkan.

Demikian disampaikan Gus Muhaimin dalam haul KH. Muhammad Iskandar ke-31 yang digelar di Denanyar, Jombang, Jawa Timur, Sabtu (3/12/2022).

ADVERTISEMENT

1672718317 zd2LclJzIi3V8sEfHHWPFagJbbGo8jsG

SCROLL TO RESUME CONTENT

Haul juga diselenggarakan pula di tanah kelahiran Kiai Iskandar di Desa Pugeran, Kecamatan Gondang, Mojokerto, Jawa Timur pada Minggu (4/12/2022).

“Saya diajari betul untuk bisa memperhatikan orang lain. Saya mendapat ilmu dasar dari ayahanda saya adalah, saya punya kepedulian kepada orang lain,” kata Gus Muhaimin. 

Wakil Ketua DPR RI ini menyatakan, Kiai Iskandar memintanya untuk tidak sedikitpun menampakkan kelebihan dan kesombongan kepada siapapun. Sebaliknya kesederhanaan hidup adalah kunci kesuksesan.

Baca Juga  Masyarakat Lobam Bestari Gembira, Masjid Nurul Istiqomah Segera Dibangun Pemkab Bintan

“Karena doktrin yang sangat sederhana, yang sangat sopan, yang sangat tawaduk, yang sangat menghormati orang lain hampir-hampir membawa ke rasa tidak percaya diri. Tapi saya sadar doktrin itu harus diwujudkan dalam bentuk kepedulian saya kepada orang lain, itu modal dan prinsip hidup,” katanya.

Inisiator Hari Santri Nasional itu pun bersyukur hingga hari ini ia mampu dan terus berusaha mempertahankan warisan doktrin sang ayah. Menurutnya kesederhanaan, kepedulian kepada sesama dan komitmen kuat untuk berbagi akan membawa keberkahan bukan saja untuk dirinya, tetapi juga untuk keluarga dan masyarakat.

“Alhamdulillah, dari ajaran itu sampai hari ini saya termasuk orang yang beruntung punya ideologi dan cita-cita mengabdi dan penuh perhatian kepada orang lain,” tutur Gus Muhaimin.

Baca Juga  Gubernur Kepri Bersafari Ramadhan di Masjid At-Taqwa Tanjung Uban

Gus Muhaimin menambahkan, karir yang ia rintis mulai dari menjadi aktivis, jurnalis, penulis buku, anggota DPR RI, pimpinan DPR dan MPR RI, hingga menjadi menteri seluruhnya bermodal dari satu prinsip, yaitu prinsip yang diwariskan sang ayah.

“Semua itu modalnya cuma satu, doktrin dari eyang putri (ibu Nyai Muhassonah) dan eyang Muhammad Iskandar (bahwa) saya harus peduli pada orang lain, saya harus membela orang lain, saya sangat tidak rela pemerintah zalim kepada rakyat,” tukas Gus Muhaimin.

(eki)