Wali Kota Padang Panjang Terima DIPA dan TKD 2023 dari Gubernur Sumbar

Fadly Amran Terima DIPA dan TKD 2023
Wali Kota Padang Panjang, Fadly Amran Terima DIPA dan TKD 2023 dari Gubernur Sumbar. (f/kominfo)

Padang Panjang, MJNews.id – Gubernur Sumatera Barat (Sumbar), H. Mahyeldi Ansharullah, S.P didampingi Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Perbendaharaan Sumbar, Heru Pudyo Nugroho, S.E, MBA. serahkan Daftar Isian Penggunaan Anggaran (DIPA) dan Transfer ke Daerah (TKD) 2023 kepada Wali Kota Padang Panjang, H. Fadly Amran BBA Datuak Paduko Malano

Mengusung tema “Optimis dan Tetap Waspada”, penyerahan DIPA dan TKD tersebut diserahkan di Auditorium Gubernuran Sumbar, Senin (12/12/2022).

ADVERTISEMENT

1672718317 zd2LclJzIi3V8sEfHHWPFagJbbGo8jsG

SCROLL TO RESUME CONTENT

Wako Fadly berharap diterimanya DIPA dan TKP oleh seluruh instansi dan OPD hendaknya dapat mendorong percepatan perencanaan dan realisasi serta pertanggungjawaban anggaran. 

Sementara itu Gubernur Mahyeldi menyampaikan, alokasi TKD tahun anggaran 2023 agar dapat segera ditindaklanjuti. Sehingga APBN 2023 dimanfaatkan sejak awal tahun secara baik, efektif, tepat waktu dan tepat guna. Serta manfaatnya dapat dirasakan secara langsung dan maksimal oleh masyarakat dan perekonomian.

Baca Juga  Kapolda Sumbar Beri Penghargaan kepada Personel Bidhumas dan 3 Polres

Lebih lanjut, dari arahan presiden, APBN 2023 difokuskan kepada enam hal. Pertama, penguatan kualitas sumberdaya manusia (SDM). Kedua, akselerasi reformasi sistem perlindungan sosial. Ketiga, melanjutkan pembangunan infrastruktur prioritas, khususnya infrastruktur pendukung transformasi ekonomi. 

Keempat, pembangunan infrastruktur untuk menumbuhkan sentra-sentra ekonomi baru, termasuk Ibu Kota Nusantara. Kelima, revitalisasi industri, dan keenam, pemantapan reformasi birokrasi dan penyederhanaan regulasi.

“APBN juga harus mampu mendorong kelanjutan pemulihan ekonomi nasional dan juga reformasi struktural dan kebijakan yang menggambarkan strategi besar Indonesia dalam merespon tantangan ketidakpastian global tahun 2023,” sampainya.

Baca Juga  Wako Fadly Amran Berharap Pelatihan Pembuatan Souvenir Dapat Tumbuhkan Kreativitas

Dikatakannya lagi, harus ada sense of crisis agar siap dengan kemungkinan yang terjadi. Bukan hanya bertahan tapi juga bisa memanfaatkan peluang. 

“Harapan kami kepada seluruh instansi dan lembaga pemerintah, betul-betul menciptakan suasana yang kondusif. Mengurangi ketegangan. Sumbar harus bisa memberikan kontribusi positif dalam menjaga kestabilan nasional,” ujarnya.

Sementara Heru Pudyo Nugroho menuturkan, perekonomian Indonesia termasuk di Sumatera Barat kini menunjukkan tren positif. Menurutnya, optimisme pertumbuhan ekonomi ini perlu dijaga. Tapi tetap waspada terhadap geopolitik, dampak kebijakan moneter di negara maju, imbas ekonomi global di tingkat nasional 2023.

(Son)