Wamendagri Pastikan DP4 yang Diserahkan ke KPU telah Dienkripsi dan Diverifikasi

John Wempi Wetipo
Wamendagri, John Wempi Wetipo. (f/kemendagri)

Jakarta, Mjnews.id – Wakil Menteri Dalam Negeri (Wamendagri), John Wempi Wetipo menegaskan, Daftar Penduduk Potensial Pemilih Pemilu (DP4) yang diserahkan pihaknya sebagai bahan penyusunan daftar pemilih untuk Pemilu 2024 telah dienkripsi dan diverifikasi. Karenanya, data yang diserahkan tersebut minim potensi data ganda. 

“Itu data yang sudah diverifikasi, jadi tidak (ada) data ganda,” kata Wempi dalam keterangannya kepada awak media usai penyerahan DP4 di Kantor KPU, Jakarta, Rabu (14/12/2022). 

ADVERTISEMENT

1672718317 zd2LclJzIi3V8sEfHHWPFagJbbGo8jsG

SCROLL TO RESUME CONTENT

Sebagai informasi, DP4 Pemilu tahun 2024 berasal dari data kependudukan semester I tahun 2022 yang telah diverifikasi dan divalidasi oleh Kemendagri melalui Sistem Informasi Administrasi Kependudukan (SIAK) secara terpusat dan diperkuat ketunggalan datanya melalui proses perekaman KTP-el. 

Tak hanya itu, data tersebut juga telah di-update dan disesuaikan dengan peristiwa kependudukan berupa kematian, pindah datang, dan perekaman KTP-el hingga Desember ini. “Sudah kami jamin, sudah diantisipasi, itu tidak ada (data ganda),” tandasnya. 

Baca Juga  PPSDM Kemendagri Bukittinggi Gelar Diklat Pengelolaan Barang Milik Daerah

Meski demikian, mengingat dinamika data kependudukan yang sangat tinggi, menurutnya, perlu dilakukan pemutakhiran data ke lapangan dan updating data yang berubah akibat terjadinya peristiwa kependudukan seperti kematian dan pindah datang. Hal itu dapat dilakukan secara rutin setiap 6 bulan sekali oleh Direktorat Jenderal (Ditjen) Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil). Tujuannya, agar data pemilih selalu up to date sehingga menghasilkan data pemilih yang akurat dan berkualitas. 

“Kita update terus, nanti kita kerja sama antara Kemendagri dengan KPU RI untuk proses ini sampai dengan proses penyelenggaraan Pemilu Serentak di 14 Februari 2024,” ujar Wempi. 

Dalam kesempatan yang sama, Ketua KPU RI Hasyim Asy’ari juga menjelaskan, DP4 yang telah diserahkan oleh Pemerintah melalui Kemendagri maupun Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) akan dilakukan proses pencocokan dan penelitian atau yang dikenal dengan “coklit”. Proses ini merupakan bagian dari tahapan pemutakhiran data dan penyusunan daftar pemilih pada Pemilu. 

Baca Juga  Mendagri Resmikan Gedung GKI Bintaro Hasil Renovasi

“Data pemilih yang diperoleh dari hasil sinkronisasi, kemudian katakanlah fix, setelah koordinasi dengan Kemendagri nanti kita turunkan kepada KPU Provinsi, KPU Kabupaten/Kota sesuai dengan wilayahnya masing-masing, dijadikan bahan untuk melakukan pencocokan dan penelitian atau coklit door to door,” jelas Hasyim. 

Diketahui sesuai dengan amanat Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum, Kemendagri menyerahkan DP4 untuk Pemilu Tahun 2024 kepada KPU. Adapun data itu memuat para pemilih potensial pada Pemilu 2024 sebanyak  204.656.053 jiwa. Jumlah itu terdiri terdiri dari laki-laki sebanyak 102.181.591 jiwa dan perempuan sebanyak 102.474.462 jiwa. 

Data tersebut juga telah mencakup 38 provinsi termasuk 4 daerah otonomi baru (DOB) yakni Papua Selatan, Papua Tengah, Papua Pegunungan, dan Papua Barat Daya, serta 514 kabupaten/kota. 

(rel/eki)