PDIP Sebut Mentan Dukung Impor Beras, NasDem: Siapa yang Suruh Impor?

Irma Suryani Chaniago
Anggota Komisi IX DPR RI, Irma Suryani Chaniago. (f/dpr)

JAKARTA, Mjnews.id – PDI Perjuangan (PDIP) kembali berkoar-koar dengan mendesak menteri-menteri dari Partai NasDem salah satunya Menteri Pertanian (Mentan) segera direshuffle. Pasalnya, Partai Berlambang Kepala Banteng Moncong Putih ini beralasan jika Mentan sudah membuat kesalahan dan dituding menjadi orang yang mendukung impor beras.

Menanggapi tudingan itu, Politikus Partai NasDem, Irma Suryani Chaniago meradang dan menilai tudingan berkali-kali yang dilancarkan bawahan Megawati Soekarnoputri itu tidak tepat dan tidak berasalan.

ADVERTISEMENT

1672718317 zd2LclJzIi3V8sEfHHWPFagJbbGo8jsG

SCROLL TO RESUME CONTENT

Menurut Irma, persoalan impor beras yang merugikan petani bukanlah dari Mentan langsung melainkan Mendag dan Bulog yang dianggapnya tidak bisa menyerap gabah petani.

Irma pun kembali menyindir kader PDIP sebelumnya menjabat Menteri Sosial (Mensos) sudah merampok uang rakyat dengan dalih bantuan sosial (Bansos) dan akhirnya berujung menjadi tahanan KPK.

“Laporan mana yang salah? Faktanya gabah petani cukup kan? masalahnya Bulog yang tidak mampu menyerap gabah petani. Terus yang ingin impor kan Mendag? Kok dibolak-balik ya informasinya. Lagi pula yang fatal itu adalah menteri yang mencuri uang rakyat lewat bansos kemudian ditangkap KPK!,” tegas Irma kepada wartawan di Jakarta, Jumat (20/1/2023).

Baca Juga  Senator Stefa Tanam Bibit Pohon di Hutan Lindung Gunung Tampusu

Anggota Komisi IX DPR ini bilang, Partainya berkomitmen tetap akan akan ada di Pemerintahan jika Jokowi sebagai Kepala Negara maupun Kepala Pemerintahan berkehak lain karena itu ranah Presiden dan Irma pun mengklaim diantara puluhan Menteri, Mentan memiliki prestasi apalagi dikala pandemi Covid-19.

Karena itu, ia menegaskan perihal masalah import beras itu bukanlah kemauan dari Mentan melainkan Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan dan Kepala Bulo Budi Waseso.

“Bagi NasDem, sekali lagi komitmen menjaga pemerintah sampai berakhirnya masa jabatan sudah jadi kewajiban, untuk itu kami tidak akan pernah mundur dari pemerintah yang ikut kami menangkan! Kecuali jika presiden memang memutuskan lain. Sekali lagi, biarlah reshuflle jadi hak Presiden nggak usah ditekan-tekan dan di paksa-paksa. Kalo bicara prestasi Mentan, jangan lupa! Kementan salah satu dari sedikit kementerian tumbuh di masa pendemi, ngapain bela-belain impor? Wong mentan nggak mau import dan sudah bilang di media. Kan Bulog dan Mendag yang import?,” tandas legislator dapil Sumsel II ini.

Baca Juga  Warga Keluhkan Jalan Berlubang, Ketua Komisi III DPRD Kota Padang Bilang Begini

Sebelumnya diberitakan, Sekjen PDI Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto menyebut ada laporan kerja Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo ke Jokowi yang tidak tepat.

“Apa (laporan) yang disampaikan Menteri Pertanian ke Presiden kan tidak tepat. Bayangkan saja, menteri itu kan pemerintahan, dalam pengertian sehari-hari, (menteri) yang menguasai hal ikhwal kementerian yang dipimpinnya,” ujar Hasto saat dihubungi, Kamis (19/1/2023).

(*/eki)