Program Penanganan Inflasi Membuahkan Hasil, Nagari Talu Panen Bawang Perdana

Panen perdana bawang dari program penanganan inflasi dimulai Bupati Pasaman Barat, Hamsuardi di Sungai Janiah Talu
Panen perdana bawang dari program penanganan inflasi dimulai oleh Bupati Pasaman Barat, Hamsuardi di Sungai Janiah Talu, Selasa (24/1/2023). (f/kominfo)

Pasbar, Mjnews.id – Nagari Talu, Kecamatan Talamau, salah satu nagari yang menjalankan program penanganan inflasi dengan menanam bawang dan cabai. Panen perdana bawang dari program tersebut dimulai Bupati Pasaman Barat, Hamsuardi di Sungai Janiah Talu, Selasa (24/1/2023).

Bupati Hamsuardi mengatakan sangat menyambut baik program yang dijalankan oleh pemerintah Nagari Talu di bawah kepemimpinan Pj Wali Nagari Talu, Mahyudanil. Karena, menurut Bupati Hamsuardi, apa yang dilakukan oleh Nagari Talu dalam penanganan inflasi ini merupakan salah satu langkah yang baik dan harus dilanjutkan.

ADVERTISEMENT

1672718317 zd2LclJzIi3V8sEfHHWPFagJbbGo8jsG

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Baru tadi pagi saya melakukan Rakor dengan pemerintah pusat. Membahas tentang inflasi ini. Bagaimana cabai dan bawang yang menjadi salah satu penyumbang inflasi di suatu daerah. Kita di Kabupaten Pasaman Barat khususnya Nagari Talu melakukan ini, dan ini patut ditiru,” katanya.

Baca Juga  Kombes Pol Yessi Kurniati, Polwan Pertama Jadi Kapolresta Bukittinggi

Apalagi lanjutnya, kebutuhan bahan pokok suatu daerah sangat tinggi dan persediaannya sangat terbatas, sehingga akan mempengaruhi harga bahan pokok, sehingga terjadi inflasi.

“Seandainya nagari menanam cabai dan bawang serta terpenuhi kebutuhan nagari Talu, maka inflasi akan akan bisa ditekan. Misalnya dari 2,2 ton yang dijelaskan oleh wali nagari tadi hasil produksi bawang di lima titik. Maka kebutuhan bawang di Talu atau Talamau ini bisa terpenuhi,” katanya.

Ia berharap Nagari Talu terus melakukan inovasi yang sudah berjalan baik selama ini. Selain itu, nagari juga bisa mengajak para petani untuk bekerja sama. Jika selama ini menggunakan dana desa, sekarang bisa mengembangkan dana desa menjadi lebih baik.

Sementara itu, Pj Wali Nagari Talu Mahyudanil menjelaskan jika saat ini ada lima titik lokasi kebun bawang Nagari Talu. Diperkirakan panen 2,2 ton dari 18 ribu rumpun yang berhasil.

Baca Juga  IKPB Jakarta Raya Serahkan Bantuan Korban Gempa di Kajai dan Timbo Abu

“Ditanam sebanyak 20 ribu rumpun dan ada yang mati beberapa rumpun diperkirakan yang siap dipanen itu sebanyak 18 ribu rumpun. Jenis bawang yang ditanam merupakan bawang super yang bagus dan premium dengan harga diperkirakan 40 ribu rupiah per kg,” jelasnya.

(wal)