Kemensos Beri Bantuan Kewirausahaan untuk Keluarga Lansia di Karawang

Kemensos Beri Bantuan Kewirausahaan Untuk Keluarga Lansia Di Karawang
Kemensos Beri Bantuan Kewirausahaan untuk Keluarga Lansia di Karawang. (f/humas kemensos)

Mjnews.id – Sambil menggendong karung, Abah Aying melangkah perlahan menyusuri sungai. Satu per satu plastik bekas yang ia temui dimasukkan ke dalam karung. Abah Aying menjalani rutinitas memulung di sekitar rumah.

Untuk meringankan beban pria 77 tahun ini, Menteri Sosial Tri Rismaharini menginstruksikan jajarannya untuk memberikan bantuan. Menindaklanjuti arahan Mensos, Tim Kemensos melakukan asesmen di kediaman Aying di Dusun Warakas RT 002 RW 006, Desa Kertaraharja, Kecamatan Banyusari, Kabupaten Karawang, Jawa Barat.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT


Hasil asesmen menunjukkan, Aying merupakan lansia tunggal yang sudah lama ditinggal wafat istrinya. Ia memiliki empat orang anak, dan saat ini tinggal bersama anak pertama, Masti dan cucunya, Sarni. Kepada petugas, Aying mengaku memulung untuk mengusir rasa jenuh di rumah.

Aying dibuatkan kamar semi permanen di samping rumah anak dan cucu, di atas tanah milik anaknya, dengan ukuran 2×3 m².

Baca Juga  Optimalkan Layanan Sosial, Sekjen Akan Tambah SDM di Sentra Paramita Mataram

“Kamar tersebut tidak sehat, karena berlantai tanah, atap tidak ada plafon, serta tidak terawat. Tidak ada kelebihan tanah yang bisa digunakan untuk kegiatan ekonomi,” kata Kepala Sentra Terpadu Pangudi Luhur (STPL) I Ketut Supena, Kamis (18/05/2023).

Kehidupan Aying bergantung dari anak dan cucunya. Masti merupakan seorang asisten rumah tangga dan buruh tani dengan penghasilan tidak tetap. Sarni sehari-hari menjahit boneka tempat home industri pembuatan boneka, dengan upah bayar per kodi Rp20.000.

Kemensos telah memberikan pemahaman kepada keluarga agar memberikan perhatian kepada Aying agar tidak memulung lagi. Bila kesulitan ekonomi, Aying bisa tinggal di STPL Bekasi. “Namun Aying menolak dikarenakan enggan tinggal jauh dari anak dan cucunya,” katanya.

Baca Juga  Kolaborasi Kemensos dan IOM Indonesia, Luncurkan Buku Pedoman Teknis untuk Korban TPPO

Tim Kemensos dari Direktorat Rehabilitasi Sosial Lanjut Usia dan STPL memberikan bantuan Atensi berupa nutrisi, kebersihan diri, sandang, dan perlengkapan tidur (kasur, bantal, guling dan sprei). Kemensos juga sedang memproses kelengkapan dokumen kepedudukan Aying untuk membuka peluang mendapatkan bantuan sosial.

“Kami melakukan koordinasi dengan pihak desa setempat dan pihak terkait untuk dapat melakukan terkait pembaharuan KTP/KK agar bisa diajukan ke dalam DTKS,” katanya.

Untuk selanjutnya, tim memberikan bantuan kewirausahaan kepada Sarni berupa mesin jahit dan peralatan pendukung untuk usaha jahit (benang, kain, dan sebagainya).

Bantuan ini diharapkan mendorog perekonomian keluarga. Kemensos juga tengah mematangkan bantuan renovasi rumah melalui program Rumah Sejahtera Terpadu (RST).

(eki)

Baca berita Mjnews.id lainnya di Google News

ADVERTISEMENT


ADVERTISEMENT