Kemendag

Semakin Diminati di Pasar Mesir, Atdag Kairo Perjuangkan Penurunan Tarif Bea Masuk Produk Sabun

219
×

Semakin Diminati di Pasar Mesir, Atdag Kairo Perjuangkan Penurunan Tarif Bea Masuk Produk Sabun

Sebarkan artikel ini
Atase Perdagangan Kairo, M. Syahran Bhakti
Ilustrasi. Atase Perdagangan Kairo, M. Syahran Bhakti melakukan negosiasi atas tingginya bea masuk produk sabun asal Indonesia yang bisa mencapai 40 - 60 persen. (f/humas kemendag)

Mjnews.id – Atase Perdagangan Kairo M. Syahran Bhakti menyatakan, Perwakilan RI di Mesir berupaya untuk melakukan negosiasi atas tingginya tarif bea masuk produk sabun asal Indonesia yang bisa mencapai 40 – 60 persen. Negosiasi bilateral Indonesia-Mesir ini diharapkan dapat membuahkan hasil positif.

Hal ini diungkapkan Syahran saat mendampingi Duta Besar RI untuk Mesir Lutfi Rauf pertemuan bisnis dan budaya di Bayt Nouh, Tanta, Gharbia pada Sabtu (15/4/2023) lalu. Pertemuan diselenggarakan Polaris for General Supply, Sky Line for Export & Import pimpinan Kapten Ahmed Reda El Sheikh dan United Egypt for Trading and Industrial Investmens pimpinan Mohamed Khalaf.

“Produk sabun Indonesia banyak menempati etalase toko-toko di Mesir. Bea masuk yang termasuk tinggi ternyata tidak menghalangi masyarakat Mesir mencari dan menggunakan sabun Indonesia,” jelas Lutfi.

Berdasarkan data Central Agency for Public Mobilization and Statistics (CAPMAS), ekspor produk sabun Indonesia (kode HS 3402) pada 2022 tercatat USD 159 ribu atau naik 3,24 persen dibandingkan periode 2021 yang sebesar USD 154 ribu dengan pangsa pasar 0,12 persen. Adapun produk sabun kode HS 3401 sebesar USD 280 ribu dengan pangsa pasar 0,8 persen. Pesaing utama adalah Persatuan Emirat Arab (PEA) dengan pangsa pasar 50,61 persen; Turki 7,23 persen; Jerman 2,25 persen;, Perancis 2,14 persen; dan Saudi 1,99 persen.

Syahran menambahkan, tingginya pasokan produk sabun dari PEA ke Mesir karena PEA juga salah satu importir sabun Indonesia terbesar. “Dalam laporan Trademap, PEA mengimpor sabun dari dunia mencapai USD 335,34 juta dan dari Indonesia mencapai USD 35,66 juta pada 2021. PEA ialah salah satu negara mitra dagang Mesir dan terikat dengan perjanjian dagang yang memudahkan produk PEA masuk ke pasar Mesir,” jelas Syahran.

Pertemuan tersebut dirangkaikan dengan pagelaran seni budaya, tarian religi, dan shalawat yang berlangsung khidmat. Di penghujung acara, Lutfi menyerahkan bingkisan produk Indonesia kepada CEO Polaris dan Sky Line. Lutfi juga menyerahkan piagam penghargaan dari Menteri Perdagangan RI kepada United for Trading and Investment yang selama ini loyal mengimpor produk sabun Indonesia.

(rel/eki)

(rel)

Kami Hadir di Google News

ADVERTISEMENT

banner 120x600