ADVERTISEMENT
BeritaSumatera Barat

Mantap! Kualitas Ketahanan Keluarga di Sumbar Terus Membaik

114
×

Mantap! Kualitas Ketahanan Keluarga di Sumbar Terus Membaik

Sebarkan artikel ini
Gubernur Sumbar, Mahyeldi Dalam Kegiatan Bersama Pkk Dan Bkkbn
Gubernur Sumbar, Mahyeldi dalam kegiatan bersama PKK dan BKKBN. (f/pemprov)

Mjnews.id – Indeks Pembangunan Ketahanan Keluarga (IBangga) di Sumbar terus membaik dari tahun ke tahun. Pada 2022, persentase IBangga Sumbar 53,54 persen, kemudian naik menjadi 60,99 persen pada 2023.

Gubernur Sumatera Barat (Sumbar), Mahyeldi Ansharullah mengaku bersyukur. Itu bukti sejumlah program dan kegiatan yang dirancang untuk meningkatkan ketahanan keluarga telah berjalan efesien dan efektif.

ADVERTISEMENT
Scroll ke bawah untuk lihat konten

“Capaian ini menunjukkan Sumbar cukup berhasil dalam membangun kualitas keluarga masyarakatnya,” ungkap Gubernur Mahyeldi di Padang, Senin 5 Februari 2024.

Dijelaskannya, IBangga telah digunakan secara nasional untuk mengklasifikasi status perkembangan pembangunan keluarga di setiap daerah kedalam 3 (tiga) kategori, yakni Tangguh, Berkembang ,dan Rentan.

Dengan capaian IBangga 60,99 persen pada Tahun 2023 telah menjadikan Provinsi Sumbar sebagai salah satu daerah di Indonesia berstatus berkembang dalam hal pembangunan keluarga atau berada dalam kategori sedang. Tidak dipungkiri, semua keberhasilan tersebut berkat adanya dukungan dari seluruh pihak, seperti BKKBN dan PKK.

Baca Juga  Rezka Oktoberia Resmikan P3TGAI di Nagari Balai Panjang

“Syukurnya, dalam upaya pembangunan kualitas keluarga ini, Pemprov tidak berjalan sendiri. Kita mendapat dukungan signifikan dari PKK, BKKBN dan pihak terkait lainnya,” ungkap Mahyeldi.

Senada dengan penjelasan Gubernur Mahyeldi, Ketua Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (TP PKK) Provinsi Sumbar, Harneli Mahyeldi mengaku dukungan penuh dari organisasi yang dipimpinnya itu, karena apa yang diperjuangkan sesuai dengan program TP PKK Sumbar, yakni untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat dimulai dari unit terkecil, yakni keluarga.

Akibatnya, banyak program dapat disinergikan PKK dengan Pemerintah Daerah, mulai dari provinsi hingga kabupaten/kota.

Apalagi secara diseminasi, sambungnya, Kader PKK tersebar luas di setiap daerah, bahkan mereka ada hingga di tingkat nagari.

“Secara kerja, banyak program yang kita sinergikan dengan pemerintah daerah untuk pemberdayaan keluarga. Terbaru, hal yang kita sinergikan adalah mendorong pemanfaatan pekarangan rumah untuk menanam bahan makanan sebagai upaya pemenuhan gizi,” jelas Harneli Mahyeldi.

Baca Juga  Bupati Sijunjung Ajak Warga Segera Lapor Pajak SPT Tahunan

Sementara itu, Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB) Sumbar, Herlin Sridiani juga mengakui peran TP PKK Sumbar dalam menciptakan ketahanan keluarga yang berkualitas cukup signifikan.

“Selain dengan BKKBN, kita juga menjalin kemitraan strategis dengan TP PKK Sumbar. Alhamdulillah hasilnya sangat memuaskan,” ungkap Herlin.

Kedepan, DP3AP2KB juga berencana akan mengandeng TP PKK untuk menekan angka kekerasan dalam rumah tangga dengan mengedepankan upaya pencegahan, sekaligus pemetaan terhadap kaum beresiko terhadap tindakan kekerasan.

Diakuinya, dengan melibatkan PKK, sejumlah indokator pelayanan DP3AP2KB Sumbar mampu mencapai hasil yang maksimal. Seperti meningkatnya Kualitas Pengarusutamaan Gender (PUG), Persentase Pemberdayaan Perempuan meningkat dari tahun sebelumnya, dan sumbangsih perempuan dalam ekonomi keluarga juga meningkat dan teranyar Provinsi Sumbar mendapat penghargaan tingkat nasional sebagai Provinsi Layak Anak Tahun 2023.

(*)

Kami Hadir di Google News