ADVERTISEMENT
HukumKota PayakumbuhPeristiwaSumatera Barat

Pertikaian Tanah Sekolah Yayasan Al-Iffat di Kelurahan Ibuah Berujung ke Ranah Hukum

2313
×

Pertikaian Tanah Sekolah Yayasan Al-Iffat di Kelurahan Ibuah Berujung ke Ranah Hukum

Sebarkan artikel ini
Pertikaian Tanah Sekolah Yayasan Al-Iffat Di Kelurahan Ibuah
Pertikaian Tanah Sekolah Yayasan Al-Iffat di Kelurahan Ibuah, Payakumbuh. (f/ist)

Mjnews.idSengketa tanah sekolah Yayasan Al-Iffat di Kelurahan Ibuah, Kecamatan Payakumbuh Barat, Kota Payakumbuh berujung ke ranah hukum.

Berdasarkan pengamatan wartawan, jalan menuju ke sekolah Yayasan Al-Iffat tersebut juga dihalang oleh tanah timbunan, terkesan jalan menuju ke sekolah tersebut diduga ingin ditutup.

ADVERTISEMENT
Scroll ke bawah untuk lihat konten

Lalu, bagaimanakah pisologis siswa dan siswi saat ini belajar menuntut ilmu?

Kuasa Hukum Yayasan Al-Iffat, Sukria Novela, S.H., M.Η. saat diwawancarai media ini mengatakan, berdasarkan surat kuasa khusus tanggal 29 September 2022, atas klien kami (Refinisia), bahwa Klien Kami adalah pemilik tanah yang terletak di Kelurahan Ibuh, Kecamatan Payakumbuh Barat, Kota Payakumbuh dengan sertifikat hak milik dengan nomor (03.06.01.21.1.00514 terlampir).

“Pada tahun 2010 sebagian kecilnya kami berikan dengan niat wakaf kepada Yayasan Adzkia Sumatera Barat guna untuk pembangunan Gedung sekolah TK IT Adzkia di Payakumbuh,” kata Sukria, Rabu 31 Januari 2024.

Dikatakan Sukria Novela, bahwa terhadap niat wakaf Klien Kami tersebut diterima, diakui dan disambut pada saat itu oleh Bapak Muhardanus (secara langsung diakui oleh yang bersangkutan melalui surat bernomor 71-04/B/018/YASB/2021 terlampir), dengan modus ataupun alasan karena Bapak Muhardanus adalah selaku Ketua Yayasan Adzkia Sumatera Barat.

“Pada kesempatan itu Bapak Muhardanus diduga melakukan bujuk rayu (waktu itu klien kami tidak menyadari) kepada Klien Kami, agar niat wakaf tersebut direalisasikan saja dengan cara Hibah saja ke atas nama Bapak Muhardanus terbih dahulu, dengan alasannya Bapak Muhardanus pada waktu itu mengemukakan pengurusan wakaf tersebut lebih rumit dan menyatakan secepatnya apabila sudah terbit hibah atas nama Bapak Muhardanus, segera akan dibaliknamakan langsung ke atas nama Yayasan Adzkia,” ujar advokad yang berdomisili di kota Pekan Baru itu.

Baca Juga  Bupati Dharmasraya Minta Peringatan Hari Lansia Tingkat Nasional Dipersiapkan secara Serius

Diterangkan Sukria, sebelum Akta Hibah terjadi, Bapak Muhardanus menghubungi Klien Kami dan membujuk Klien Kami untuk memindahkan tanah jalan (yang sebelumnya berada dalam bagian Sertifikat Induk klien kami) agar sekaligus dipindahkan kepada Yayasan Adzkia Sumatera Barat melalui cara Hibah tersebut atas nama Terlapor atau Bapak Muhardanus.

“Dengan alasan bohongnya pada waktu itu Jika tanah Jalan tersebut tidak dimasukkan ke dalam Sertifikat yang mau dihibahkan tersebut, maka IMB (Izin Mendirikan Bangunan) tidak bisa keluar,” terang Sukria.

Sementara klien kami lupa pada watu itu ternyata IMB tersebut telah diurus atas nama Klien kami sendiri (bukti terlampir), namun karena klien kami memang benar-benar berniat beramal, maka permintaan Terlapor/Bapak Muhardanus diikuti oleh klien kami.

“Ternyata alasan-alasan Bapak Muhardanus tersebut adalah bohong dan alasan ingin menguasai tanah Klien Kami yang bagian lainnya. Hal tersebut baru disadari oleh klien kami pada tahun 2021, melalui somasi yang berisi ancaman, yakni melalui Surat No: 71-04/B/018/YASB/2021 tanggal 28 September 2021 dan Surat No: 71-07/B/027/YASB/2021 tanggal 1 November 2021, yang pada intinya berisikan Klien Kami dilarang untuk membangun tanahnya di bagian yang tidak dihibahkan (tanah tersebut sertifikat hak milik dengan izin bangunan yang sudah disetujui pemerintah karena menghambat sekolahnya.

“Jika tidak dihentikan pembangunannya, maka jalan masuk ke Sekolah Yayasan Al-Iffat milik Klien Kami akan ditutup karena jalan tersebut sudah menjadi milik pribadi Bapak Muhardanus,”ujarnya lagi.

Baca Juga  Sosialisasi Program Setapak #3, Pemkab tak Ingin Keindahan Tanah Datar Tinggal Kenangan

Sukria juga menyampaikan, ironisnya ada ancaman yang dimuat dalam Surat somasi dari Bapak Muhardanus tersebut, ternyata benar-benar dilakukannya yakni dengan cara melakukan penumpukan batu, penumpukan pasir di tengah jalan masuk ke sekolah TPA, TK, SDIT, BLK Komunitas Yayasan Al Iffat Payakumbuh milik klien kami, pertama kira-kira tanggal 2 Juli 2022 (Foto Terlampir).

“Kemudian Bapak Muhardanus melanjutkan tindakannya memagar jalan tersebut dengan memasang pagar kontruksi pondasi batu air permanen serta menanam besi di tengah jalan sehingga menghalangi mobilitas keluar masuk anak- anak didik maupun staf pengajar Sekolah TPA, TK dan SDIT BLK Komunitas di dan Yayasan Al-Iffat Payakumbuh milik Klien Kami,” kata Sukria.

Ditambahkan Sukria bahwa permasalahan ini telah pernah Kami Laporkan kepada Polres Kota Payakumbuh pada tanggal 14 Maret 2022 tentang dugaan tindak pidana penipuan.

Terhadap pengaduan tersebut ditindaklanjuti oleh Pihak Polres Kota Payakumbuh dengan menyampaikan pemberitahuan perkembangan hasil penyelidikan tertanggal 13 September 2022 (terlampir) yang isinya akan dilakukan gelar perkara dalam waktu yang tidak ditentukan.

“Saya berharap agar Kapolres Payakumbuh bisa hendaknya menindaklanjuti kembali laporan Klien Kami tersebut dengan tuntas, karena tindakan Bapak Murhadanus diduga telah mengganggu ketertiban Umum dan menimbulkan keresahan di tengah masyarakat, terkhususnya bagi perkembangan pisologi anak anak,” harap Sukria Novela.

Terpisah Muhardanus, salah satu pemilik yang berseteru dengan Yayasaan Al-Iffat, melalui Kuasa Hukumnya saat dikonfirmasi wartawan, hanya mengatakan, “nanti di Payakumbuh kita berjumpa dan bercerita”.

(Yud)

Kami Hadir di Google News