InfrastrukturLimapuluh KotaSumatera Barat

Gubernur Sumbar Tegaskan, Flyover Kelok Sembilan Harus Dikembalikan ke Fungsinya

252
×

Gubernur Sumbar Tegaskan, Flyover Kelok Sembilan Harus Dikembalikan ke Fungsinya

Sebarkan artikel ini
Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi Ansharullah bersama Bupati Limapuluh Kota, Safaruddin
Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi Ansharullah bersama Bupati Limapuluh Kota, Safaruddin. (f/ist)

Mjnews.id – Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi menyayangkan maraknya aktivitas masyarakat yang berjualan dan parkir di sepanjang flyover Kelok Sembilan, Kabupaten Limapuluh Kota. Gubernur menyebut kegiatan tersebut bisa mengancam keselamatan jiwa dan merusak struktur jembatan.

“Jembatan itu kan memang bukan untuk parkir dan memang bukan untuk berjualan, kita harus kembalikan kepada fungsi sesungguhnya agar aman untuk dilewati baik dari sisi pengendara maupun struktur jembatan,” tegas Gubernur Mahyeldi ketika ditanya usai melaksanakan Safari Ramadan di Masjid Baiturrahman, Kecamatan Payakumbuh, Kabupaten Limapuluh Kota, Jumat (7/4/2023).

Gubernur menyebut, kondisi saat ini sudah mengkwatirkan, selain jumlahnya semakin banyak dan tidak tertata, aktivitas tersebut juga telah memakan badan jalan, menurutnya itu bisa memicu kecelakaan dan merusak jembatan.

Mengingat Flyover Kelok Sembilan adalah jalur utama penghubung antara Sumatera Barat dengan Riau serta tidak berapa lama lagi akan memasuki masa libur Lebaran, diprediksi arus lalulintas yang melewati jalur tersebut akan meningkat signifikan, jangan sampai nantinya memicu kecelakaan atau kemacetan.

Ia minta Dinas Perhubungan dan Satuan Polisi Pamong Praja Provinsi Sumbar agar berkoordinasi dengan pihak terkait seperti Pemkab. Limapuluh Kota dan Polres Limapuluh Kota, supaya ada solusi terkait persoalan ini dalam waktu dekat.

“Saya minta, Dishub dan Satpol PP Provinsi segera berkoordinasi dengan Pemkab dan Polres, agar segera ada solusi, sebelum memakan korban. Apalagi dalam waktu dekat arus mudik akan padat,” sebut Gubernur.

Mahyeldi menyadari karena ini menyangkut kehidupan warga masyarakat, pemerintah tidak bisa hanya melarang tanpa ada solusi. Tapi paling tidak jangan di atas jembatan, selain itu juga harus tertata dan aman untuk disinggahi.

“Saya harap, para pedagang bisa memahami karena ini untuk kebaikan kita bersama,” ucap Mahyeldi.

Selanjutnya dalam kesempatan terpisah, Bupati Limapuluh Kota, Safaruddin ketika diwawancarai menyebutkan, terkait penertiban pedagang di sepanjang Flyover Kelok Sembilan. Pihaknya telah melakukan rapat koordinasi bersama Polres Limapuluh Kota dan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait.

Dari pertemuan tersebut, bentuk antisipasi yang disepakati adalah para pedagang akan diatur sehingga aktivitas di sepanjang Fly Over Kelok Sembilan dapat ditertibkan dalam rangka menyambut libur lebaran 1444 Hijriah.

Ketika ditanya, apakah para pedagang masih diperbolehkan berjualan disepanjang Flyover, Bupati menjawab pedagang sebenarnya diantara diperbolehkan atau tidak karena dari segi jumlah mereka sudah banyak dan telah menempati lama.

“Kita tidak bisa begitu saja melarang mereka, karena mereka sudah tumbuh, nanti kita sampaikan kepada mereka supaya ada pengaturan, seperti pengaturan sampah,” sebut Safaruddin.

Bupati Safaruddin mengaku, untuk pelarangan berjualan pihaknya tidak bisa memutuskan sendiri, harus ada koordinasi terlebih dahulu dengan Pemerintah Provinsi dalam hal ini Gubernur dan Dinas Perhubungan Prov. Sumbar.

“Terkait kebijakan pelarangan berjualan, Kita akan koordinasikan dulu dengan Pak Gubernur dan pihak OPD terkait di Pemprov. Sumbar, bagaimana baiknya,” ungkap Safaruddin.

Semoga nantinya ada solusi terbaik bagi semua pihak, baik itu pengendara, pedagang maupun pemerintah daerah, tutup Bupati Limapuluh Kota.

(adpsb)

Kami Hadir di Google News

ADVERTISEMENT

banner 120x600