Kemensos

Beri Pelatihan Alat Berat, Mensos Ingin Pemuda Papua Terserap Lapangan Kerja

177
×

Beri Pelatihan Alat Berat, Mensos Ingin Pemuda Papua Terserap Lapangan Kerja

Sebarkan artikel ini
Kemensos Mengadakan Program Pelatihan Dasar Mekanik Dan Operator Alat Berat Di United Tractors Jayapura, Yang Diikuti 38 Pemuda Berbakat Dari Nusa Tenggara Timur (Ntt) Dan Papua
Kemensos mengadakan program pelatihan Dasar Mekanik dan Operator Alat Berat di United Tractors Jayapura, yang diikuti 38 pemuda berbakat dari Nusa Tenggara Timur (NTT) dan Papua. (f/humas)

Mjnews.id – Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini memberikan motivasi bagi 38 pemuda berbakat dari Nusa Tenggara Timur (NTT) dan Papua dalam program pelatihan Dasar Mekanik dan Operator Alat Berat yang berlangsung di United Tractors Jayapura.

Dalam pertemuan dengan para peserta, Mensos mendorong para pemuda untuk tetap menjaga semangat dalam mengejar masa depan yang lebih baik.

Banner Pemkab Muba Idul Fitri 1445 H

“Saya memberikan semangat bahwa tidak ada sesuatu yang besar sebetulnya dimulai dari yang besar. Pasti sesuatu yang besar itu dimulai dari yang kecil,” kata Mensos saat memberikan keterangan kepada media pada Rabu 20 September 2023.

Menteri Sosial secara khusus memilih pelatihan alat berat mengingat potensi besar permintaan tenaga kerja di sektor ini. Oleh karena itu, Mensos menjalin kerjasama dengan United Tractors, perusahaan yang bergerak dalam bidang mesin konstruksi dan kontraktor penambangan, untuk memberikan pelatihan langsung kepada para pemuda.

“Mereka (united tractors) punya standar manajemen kerja yang sudah terbukti, karena itu saya percayakan kepada mereka,” ujar Mensos.

Menurut Mensos, setelah menyelesaikan pelatihan ini, para peserta akan diberikan sertifikasi keterampilan dalam penggunaan alat berat. Dengan sertifikasi ini, diharapkan para pemuda tersebut dapat mencari pekerjaan di sektor konstruksi alat berat.

Menteri Sosial juga mengakui bahwa pelatihan alat berat ini merupakan yang pertama kali diberikan kepada pemuda Papua. Hal ini bertujuan untuk mendorong agar tenaga kerja asli Papua dapat terserap di berbagai bidang tanpa kalah dengan tenaga kerja dari daerah lain. Selain itu, pelatihan ini juga memberikan peluang kepada pemuda yang tidak dapat melanjutkan pendidikan ke tingkat yang lebih tinggi untuk mendapatkan pekerjaan yang layak.

“Kita pikirkan adalah saat dia misalnya lulus SMA, bagaimana dia bisa sekolah selanjutnya atau dia bisa melanjutkan ke perguruan tinggi. Masalahnya tidak semua seperti itu. Nah itu bagaimana kita memikirkan menampung mereka,” kata Mensos.

Upaya memberikan keterampilan kepada generasi muda juga merupakan antisipasi terhadap bonus demografi yang akan dihadapi Indonesia pada tahun 2045. Para pemuda yang merupakan angkatan kerja harus dipersiapkan dengan keterampilan yang relevan.

“Dalam bonus demografi nanti, mereka tidak akan menjadi beban bagi negara. Oleh karena itu, inisiatif ini merupakan upaya kami agar mereka tidak hanya menerima subsidi semata,” tambah Mensos.

Pelatihan Dasar Mekanik dan Operator Alat Berat diikuti oleh 38 pemuda dari tiga provinsi, yaitu Nusa Tenggara Timur dengan 3 peserta, Papua Pegunungan dengan 7 peserta, dan Provinsi Papua dengan 28 peserta. Pelatihan dibagi menjadi dua kelas, yakni kelas mekanik dengan 18 peserta dan kelas operator dengan 20 peserta. Pelatihan berlangsung selama satu bulan, dimulai dari tanggal 9 Agustus hingga 9 September 2023.

(rel)

Kami Hadir di Google News