Kabupaten AgamBudayaSumatera Barat

Tingkatkan Pemajuan Kebudayaan, Disdikbud Agam Gelar FGD Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka

295
×

Tingkatkan Pemajuan Kebudayaan, Disdikbud Agam Gelar FGD Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka

Sebarkan artikel ini
Disdikbud Agam Gelar FGD Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka
Disdikbud Agam Gelar FGD Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka. (f/ist)

Mjnews.id – Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Agam gelar Focus Group Discussion (FGD) dengan tema Manfaat Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka dalam Rangka Mengimplementasikan 10 Objek Pemajuan Kebudayaan (OPK), Kamis (23/6/2023).

10 jenis OPK tersebut diantaranya yaitu Tradisi Lisan, Manuskrip, Adat Istiadat, Ritus, Pengetahuan Tradisional, Seni, Bahasa, Pemikiran Rakyat, dan Olahraga Tradisional.

FGD tersebut membahas secara dalam mengenai salah satu OPK yang merupakan bagian dari Pokok-Pokok Pikiran Kebudayaan Daerah (PPKD) yaitu Tradisi Lisan. Diketahui bahwa Buya Hamka memiliki narasi lisan yang sangat berkaitan dengan kehidupan sehari-hari dan dituangkan dalam bentuk tulisan di setiap bukunya.

FGD yang dilaksanakan di halaman Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka tersebut menghadirkan empat orang narasumber diantaranya Dr Amril Amir, MPd Dt Lelo Basa Dosen Pasca Sarjana FBS UNP sekaligus Ketua LKAAM Provinsi Sumatera Barat, Ketua LKAAM Kabupaten Agam H Junaidi Dt Gampo Alam Nan Hitam, dan Pamong Budaya Bidang Kesejarahan BPK (Balai Pelestarian Kebudayaan) Wilayah III Sumatera Barat, Rahmadona dan Efrianto.

Bupati Agam yang diwakili oleh Staf Ahli Bupati Bidang Pembangunan, Ekonomi dan Keuangan Ir Ermiati MSP menyampaikan bahwa sudah seharusnya kebudayaan Minang yang diwariskan ini dijaga dan dipelihara salah satunya yaitu warisan Buya Hamka yang sosoknya sudah dikenal oleh dunia.

“Seperti yang kita tahu beberapa waktu lalu Buya Hamka ini sudah difilmkan dan ditonton secara nasional sehingga sudah pantas menjadi kebanggaan kita bersama sebagai orang Minang”, ujarnya.

Bupati juga menyampaikan agar generasi muda dapat menjaga, memelihara, dan mempromosikan budaya Minangkabau yang sudah dihormati dan dihargai oleh dunia salah satunya melalui Museum Buya Hamka.

Ketua LKAAM Kabupaten Agam, H Junaidi Dt Gampo Alam Nan Hitam juga menyampaikan kepada peserta yang hadir bahwa LKAAM disini memiliki tugas pokok untuk mengenalkan adat dan budaya kepada anak kemenakan agar dipahami.

“Tugas selanjutnya yaitu kita pelihara museum yang ada di daerah Kabupaten Agam, kita lestarikan dan tingkatkan kapasitasnya Bersama-sama dengan mengisi museum itu sendiri, serta kita perbanyak kegiatan-kegiatan yang mungkin bisa dilaksanakan di museum ini,” ungkapnya.

Museum merupakan media pelestarian kebudayaan di tengah masyarakat. Diketahui bahwa saat ini Museum kelahiran Buya Hamka memiliki koleksi diantaranya 118 buku, 9 lukisan, 9 tongkat, 8 pakaian, 3 Roket Ikan, 3 Pagar Lindung, 3 Lokah Ikan, 2 Kursi Hanif, 2 Lampu Hias Lama, Cenang, Tembok Ikan, Mesin TIK, Lemari Pakaian, Koper, Carano, Topi, Pariuk, Tempat Tidur, Layang-layang, Pukat. Harapannya ke depan koleksi ini dapat terus dilengkapi. Jika terdapat koleksi-koleksi lainnya hendaknya dapat dikumpulkan di museum sehingga dapat membuka cakrawala banyak orang.

Diketahui dari laporan kegiatan yang disampaikan oleh Kepala Bidang Kebudayaan Disdikbud Kabupaten Agam Jufri SP bahwa peserta yang menghadiri FGD kali ini diantaranya yaitu Perwakilan dari Dinas Pemberdayaan Masyarakat Nagari (DPMN) Kabupaten Agam, Dinas Pariwisata dan Olahraga (Disparpora) Kabupaten Agam, Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Kabupaten Agam, Guru Literasi, Komunitas GERCAB (Gerakan Cinta Agama, Adat, dan Budaya), serta LSM dan Komunitas Penggiat Budaya. Turut hadir pula anak bungsu ke-10 Buya Hamka yaitu Amir Syakib Hamka.

(jef)

Kami Hadir di Google News

ADVERTISEMENT

banner 120x600