Sumatera Barat

Hebat! Gubernur Sumbar Terima SK TORA dari Presiden Jokowi

160
×

Hebat! Gubernur Sumbar Terima SK TORA dari Presiden Jokowi

Sebarkan artikel ini
Gubernur Sumbar Terima Sk Tora Dari Presiden Jokowi
Gubernur Sumbar, Mahyeldi Terima SK TORA dari Presiden Jokowi. (f/biro adpim)

Mjnews.id – Gubernur Sumatera Barat (Sumbar), Mahyeldi Ansharullah menerima Surat Keputusan Tanah Objek Reformasi Agraria (SK TORA) untuk Sumbar dari Presiden RI, Joko Widodo saat menghadiri acara Puncak Festival LIKE (Lingkungan – Iklim – Kehutanan – Energi EBT) di Indonesia Arena, Gelora Bung Karno (GBK), Senin (18/09/2023).

Dalam arahannya, Presiden Joko Widodo mengingatkan pentingnya menjaga lingkungan dengan upaya rehabilitasi hutan secara berkelanjutan. Oleh karena itu, aksi penanaman pohon menjadi sangat penting, termasuk bagi dunia pertambangan, yang diwajibkan untuk memperbaiki keadaan lahan setelah operasi tambang dilakukan.

Banner Pemkab Muba Idul Fitri 1445 H

“Saya meminta kita semua, terutama sekali para pegiat lingkungan, ketua adat, kelompok perhutanan sosial, dan para penyuluh, agar kita terus giatkan rehabilitasi hutan. Pemerintah harus bersama-sama dengan masyarakat. Para pegiat lingkungan, nanti kalau musim hujan datang, semua harus menanam pohon. Semua menanam pohon,” ucap Presiden.

Selain itu, Presiden juga mengingatkan bahwa dunia saat ini tengah bertransisi menuju sistem ekonomi hijau sebagai respons atas perubahan iklim yang tengah terjadi. Oleh karena itu, hampir semua negara fokus pada daur ulang sampah, memproduksi kendaraan listrik, hingga fokus pada pemanfaatan bioetanol.

Di sela kegiatan tersebut, Gubernur Mahyeldi mengucapkan terima kasih kepada Presiden RI Joko Widodo dan Kementerian LHK yang telah menyerahkan SK TORA untuk masyarakat Sumbar seluas 10.100 Ha.

Kemudian Gubernur merinci, SK TORA yang diterimanya dari Presiden tersebut akan didistribusikannya ke sejumlah daerah di Sumbar. Yakni, Kabupaten Pasaman; Pasaman Barat; Limapuluh kota; Sijunjung; Dharmasraya; Tanah Datar; Solok Selatan dan terakhir Kota Sawahlunto.

Lebih lanjut terkait dengan TORA Gubernur mengaku, dirinya mendapat amanah khusus dari Presiden untuk melakukan pendampingan intensif, agar para penerima SK menjadi lebih baik dari segi kapasitas kelembagaan, tata kelola hutan, dan kesempatan berusaha. Selain itu, mereka juga diharapkan bisa lebih efektif dalam manajemen usaha kelompok. Supaya tujuan pemerintah untuk menjadikan masyarakat Indonesia lebih produktif melalui Program TORA dapat tercapai.

Sebagai informasi, hingga September 2023 ini, secara nasional Perhutanan Sosial yang telah diterbitkan SK nya oleh Pemerintah Pusat total luasnya berjumlah 6,37 juta Ha. Dengan rincian peruntukan sebanyak 1,29 juta Kepala Keluarga (KK) yang tergabung dalam 9.642 kelompok perhutanan di Indonesia.

Usai menerima SK tersebut, Gubernur pun menegaskan bahwa upaya rehabilitasi hutan serta pemanfaatan kawasan hutan di Sumbar terus menjadi pokok perhatiannya saat ini.

“Sebagaimana arahan Bapak Presiden, terkait SK-SK yang telah diterima, akan dipantau pemanfaatannya. Sehingga, ada potensi untuk dicabut SK itu kalau tidak dimanfaatkan sesuai peruntukan dan ketentuannya,” ucap Gubernur Mahyeldi.

Sementara itu, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK), Siti Nurbaya Bakar dalam laporannya menyampaikan, Festival LIKE merupakan agenda kolektif pembangunan di sektor pembangunan lingkungan hidup dan kehutanan, serta terkait iklim dan energi baru-terbarukan, yang mengusung tema Masyarakat Sejahtera Alam Lestari.

“Kegiatan ini diikuti oleh kelompok dan komunitas dari segala bidang, mulai dari kelompok perhutanan sosial, kelompok rehabilitasi hutan dan lahan, konservasi, pemulung dan pengelola sampah, pengelola bank sampah, kalangan pendidik, akademisi dan penyuluh, pembina daerah, dunia usaha dan asosiasi, serta artis pendamping dan generasi muda. Tercatat sebanyak 16.233 peserta turut hadir pada puncak acara ini,” ucap Siti Nurbaya.

Hadir mendampingi Gubernur Mahyeldi dalam kesempatan tersebut, Kepala Dinas Kehutanan Prov. Sumbar sekaligus Plt. Asisten Ekonomi dan Pembangunan Setda Prov. Sumbar, Yozawardi dan Kepala Biro Administrasi Pimpinan Setda Prov. Sumbar, Mursalim.

(adpsb)

Kami Hadir di Google News