Sumatera BaratKesehatan

Hadiri Pertemuan Ilmiah IKA XII dan Asian Pediatric Pulmonology Society VIII, Gubernur Sumbar Tegaskan Komitmen Ini

121
×

Hadiri Pertemuan Ilmiah IKA XII dan Asian Pediatric Pulmonology Society VIII, Gubernur Sumbar Tegaskan Komitmen Ini

Sebarkan artikel ini
Gubernur Sumbar, Mahyeldi Beri Sambutan Dalam Pertemuan Ilmiah Tahunan Ika Xii Dan Asian Pediatric Pulmonology Society Viii
Gubernur Sumbar, Mahyeldi beri sambutan dalam Pertemuan Ilmiah Tahunan IKA XII dan Asian Pediatric Pulmonology Society VIII. (f/biro adpim)

Mjnews.id – Gubernur Sumatera Barat (Sumbar), Mahyeldi Ansharullah, menegaskan komitmen Pemprov Sumbar dalam mengoptimalkan jaminan dan layanan kesehatan bagi anak secara terpadu. Oleh karena itu, ia sangat menyambut baik gelaran Pertemuan Ilmiah Tahunan Ilmu Kesehatan Anak (PI TIKA) XII di Sumbar.

“Kita berharap pertemuan ini turut mengevaluasi program kesehatan bagi anak serta kebijakan-kebijakan yang mengaturnya, termasuk di Sumbar,” ucap Gubernur saat memberikan sambutan pada pembukaan PI TIKA XII dan Asian Pediatric Pulmonology Society VIII di ZHM Premiere Kota Padang, Senin (09/10/2023).

Banner Pemkab Muba Idul Fitri 1445 H

Gubernur menyebutkan, kualitas kesehatan anak di Sumbar dalam kondisi yang cukup baik, karena setiap bayi dan anak dipastikan berhak atas kelangsungan hidup, bertumbuh, dan berkembang melalui program-program yang dijalankan oleh pemerintahan. “Fokus kita di Pemprov Sumbar adalah mengoptimalkan jaminan dan layanan kesehatan anak secara terpadu,” kata Mahyeldi lagi.

Dalam kesempatan itu, Gubernur juga mengucapkan terima kasih kepada Menteri Kesehatan (Menkes) RI, yang sebelumnya telah menunjuk Sumbar sebagai tempat berbagi pengetahuan atau knowledge sharing program (KSP) untuk sosialisasi Buku KIA, yang diikuti oleh perwakilan dari beberapa negara seperti Laos, Kamboja, Kenya, Madagaskar, Tajikistan, Thailand, Timor leste, Vietnam, dan Jepang.

Ada pun terkait tema Pandemic Recovery: Restoring the Future of Children yang diusung pada gelaran PI TIKA XII di Sumbar, dinilai Mahyeldi sangat tepat untuk diangkat, mengingat masih tingginya angka kematian anak di dunia, yang salah satunya disebabkan oleh pneumonia. “Dalam hal ini, tentu peran orang tua sangat kita harapkan agar lebih intens memperhatikan kesehatan anak,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua Pengurus Pusat Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), Piprim Basarah Yanuarso, dalam sambutannya mengatakan, bahwa orang tua saat ini juga sangat diperlukan dalam memberikan perhatian lebih terhadap kondisi kesehatan mental anak, terlebih bagi anak yang telah menginjak usia remaja.

“Kesehatan mental bagi anak dan remaja sangat penting. Sementara itu, peran orang tua dalam mendidik anak dan remaja itu semakin hari semakin kompleks,” ungkapnya.

Ia juga menjelaskan, bahwa komunikasi adalah alat paling efektif sebagai salah satu pondasi dalam menjaga kesehatan mental anak. “Harus ada keterbukaan dan keberlanjutan dalam komunikasi antar orang tua da anak. Ini demi terjaganya kesehatan mental anak-anak kita,” ucapnya lagi.

(adpsb/nov)

Kami Hadir di Google News