Kemensos

Kemensos Berikan Terapi Korban TPPO dan Siapkan Program Kewirausahaan

160
×

Kemensos Berikan Terapi Korban TPPO dan Siapkan Program Kewirausahaan

Sebarkan artikel ini
Mensos Tri Rismaharini
Mensos Tri Rismaharini saat bertemu dengan para korban di Balai Besar Pendidikan dan Pelatihan Kesejahteraan Sosial (BBPPKS) Yogyakarta pada Rabu 13 Juli 2023. (f/humas)

Mjnews.id – Menteri Sosial RI, Tri Rismaharini berpesan kepada 18 orang korban TPPO (Tindak Pidana Perdagangan Orang) untuk tidak gampang terbujuk rayu. Dengan iming-iming gaji tinggi, mereka dijanjikan bekerja di luar negeri namun tanpa dokumen resmi.

Padahal, mereka sejatinya cukup memiliki kemandirian ekonomi. Karena mereka telah memiliki usaha seperti perbengkelan, pertanian, peternakan, perikanan, barber shop dan warung kelontong.

Banner Pemkab Muba Idul Fitri 1445 H

Namun bujukan pelaku telah memaksa korban untuk mendepositkan uang kepada pelaku dengan cara berutang ke berbagai pihak. Akibatnya, selain termakan janji, mereka juga telah banyak terlilit hutang.

“Jangan mudah terbujuk rayu. Padahal kan mereka sudah memiliki usaha. Hanya saja sepertinya mereka kurang memiliki pengetahuan dalam pengelolaan usaha termasuk pengelolaan keuangan. Sehingga ketika terjadi penurunan usaha mereka tidak siap dan mudah putus asa,” kata Mensos saat bertemu dengan para korban di Balai Besar Pendidikan dan Pelatihan Kesejahteraan Sosial (BBPPKS) Yogyakarta pada Rabu 13 Juli 2023.

Oleh karena itu, dalam kesempatan itu Mensos menyatakan akan membantu mereka membangun usaha kembali secara realistis. Kemensos akan melakukan pendampingan. “Sehingga nantinya mereka siap menghadapi tantangan dalam usaha dan bisa mandiri secara ekonomi,” katanya.

Dari 18 korban korban yang ditemukan di Kulon Progo tersebut, hasil asesmen BBPPKS Yogyakarta didapati beberapa orang mengalami gangguan psikologis seperti depresi berat, kecemasan serta putus asa karena mereka sebelumnya sudah lebih dari 4 bulan terkatung-katung dan berpindah-pindah tempat dibawa oleh pelaku untuk dijanjikan bekerja ke luar negeri.

Sebelumnya para korban ini sempat ditempatkan di Rusunawa Giri Peni Kulon Progo milik Dinas Pekerjaan Umum dari tanggal 15 Juni-3Juli 2023. Selama di BBPPKS Yogyakarta mulai tanggal 3 Juli 2023, telah diberikan penguatan psikologis dan bimbingan serta motivasi untuk dapat kembali kepada keluarga dan melaksanakan aktivitas secara normal.

Kegiatan yang dilakukan ialah olahraga bimbingan dan konseling, terapi musik, layanan kesehatan, permakanan selain itu diberikan pelatihan vokasi yang juga dimaksudkan untuk sarana relaksasi mereka berupa pembuatan kendang gecko (semacam reptile yang disukai anak remaja) juga pembuatan tas anyaman dari plastik.

Selama pembuatan kendang gecko, mereka mendapatkan imbalan. Beberapa korban mengatakan pelatihan vokasional bisa menjadi usaha mereka nanti setelah kembali ke keluarga.

(***)

Kami Hadir di Google News