Kelurahan Ganting Padukan Pembangunan IPAL Komunal dengan Inovasi Posyantek Maruna
×

Adsense

Adsense Mobile

Kelurahan Ganting Padukan Pembangunan IPAL Komunal dengan Inovasi Posyantek Maruna

Rabu, 26 Oktober 2022 | 22.30 WIB Last Updated 2022-10-26T15:30:00Z

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Fadly Amran tinjau pembangunan IPAL Komunal yang dipadukan dengan Inovasi Posyantek Maruna
Wali Kota Padang Panjang, Fadly Amran tinjau pembangunan IPAL Komunal yang dipadukan dengan Inovasi Posyantek Maruna di Kelurahan Ganting. (f/kominfo)

PADANG PANJANG, Mjnews.id - Wali Kota, H. Fadly Amran, BBA Datuak Paduko Malano mengapresiasi pelaksanaan pembangunan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) komunal di sejumlah kelurahan. IPAL ini dipadukan dengan inovasi Pos Pelayanan Teknologi Tepat Guna (Posyantek) Maruna, menggunakan bio filter yang mampu mengurai bakteri.

Apresiasi itu disampaikan Wako Fadly saat meninjau pembangunan IPAL itu, Rabu (26/10/2022), di Kelurahan Ganting, Kecamatan Padang Panjang Timur (PPT) dan Kelurahan Balai-Balai, Kecamatan Padang Panjang Barat (PPB) tepatnya di pemukiman Petak Babak.

Pembangunan IPAL ini sudah mencapai 80%, melibatkan Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) setempat didampingi Tenaga Fasilitator Lapangan (TFL) dari Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR). IPAL dinilai sangat bermanfaat lantaran mampu mengolah limbah atau kotoran rumah tangga lebih kurang 50 KK (kepala keluarga), menjadi air bersih yang bisa disalurkan ke riol. 

Fadly meminta IPAL yang berasal dari Dana Alokasi Khusus (DAK) Kementerian PUPR dengan nilai Rp600 juta ini, dapat dimanfaatkan dan dijaga warga setempat. Sesuatu yang membuatnya tersumbat, dihindari agar selalu bisa dimanfaatkan.

"Kepada warga, jaga IPAL ini dengan baik. Jangan sampai tersumbat. Seperti membuang tisu ke kloset. Jaga lingkungan kita agar selalu bersih dan sehat," imbaunya.

IPAL di Ganting, di atasnya dibuatkan semacam taman untuk nongkrong dan kantin. Sedangkan di Balai-Balai di atasnya dijadikan sebagai playground (tempat bermain anak) dan akan dimanfaatkan sebagai posyandu.

Terkait proses pembangunan ini, Fadly mengaku puas lantaran IPAL ini juga terkait sebagai upaya pengembangan sanitasi sehat untuk warga, yang juga sarana dalam pencegahan kasus stunting.

Sementara itu, Ketua Forum Kotas Sehat, Hariyanto, A.Md yang turut mendampingi Wako Fadly, kepada Kominfo menjelaskan, untuk tahun ini di Padang Panjang ada enam IPAL yang dibangun baru. Selain di Ganting dan Balai-Balai, empat lainnya di Tanah Hitam, Koto Panjang, Guguk Malintang dan Sigando.

“Selain itu juga ada penambahan sambungan pipa untuk IPAL yang telah dibangun di RT  6 dan RT 12 Ekor Lubuk, serta RT 5 Bukit Surungan,” ungkapnya.

Dikatakannya, teknologi tepat guna yang digunakan mengadopsi inovasi bio filter Posyantek Maruna PPT. Sementara plastik pengurai bakterinya digunakan dari Bank Sampah, seperti Bank Sampah Kurabu dan sebagainya.

“Insyaa Allah November ini, pembangunan seluruh IPAL itu akan rampung. Mari kita manfaatkan dan jaga bersama-sama,” ucap Hariyanto yang juga menjadi TFL fasilitator pemberdayaan masyarakat dalam program ini.

(hrs/arb)

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Iklan Kiri Kanan

Adsense

×
Berita Terbaru Update