Tradisi Nagari Salayo Solok, Kasua Banta Cukuik-cukuik Anak Pisang Diserahkan ke Induk Bako
×

Adsense

Adsense Mobile

Tradisi Nagari Salayo Solok, Kasua Banta Cukuik-cukuik Anak Pisang Diserahkan ke Induk Bako

Selasa, 26 Oktober 2021 | 10:30 WIB Last Updated 2021-10-26T09:52:30Z

loading...
Kasua Banta Cukuik-cukuik Anak Pisang Diserahkan ke Induk Bako
Satu set kasua bantal cukuik-cukuik yang diserahkan oleh Anak Pisang kepada Induk Bako. (ist)

Kota Solok, MJNews.id - Lain padang lain belalangnya. Lain lubuk lain ikannya. Lain nagari lain adat istiadat dan tradisinya, seperti di Nagari Salayo, Kabupaten Solok, Sumbar.

Pada saat mengaji 100 hari Anak Pisang, kasua bantal, alasnya dan sarung bantal, sebatang lamang, setangkai tabu, baju, kupiah, tabu, cambuang, kue cukuik-cukuik, oleh Keluarga Anak Pisang diberikan kepada orang siak, yang membilang hari setiap pakan kamih tapi tidak berlaku di Nagari Salayo.

Malah sebaliknya, kasua bantal cukuik-cukuik tersebut oleh keluarga anak pisang diberikan kepada induk bako, keluarga dari pihak bapak seperti pada saat peringatan seratus hari alm. Aguslimar, 50 tahun, di Labong Salayo, Minggu 24 Oktober 2021.

Sesuai tradisi adek di Nagari Salayo di mana keluarga anak pisang alm Aguslimar yakni Rafles Arnol (Kaum Muslim Harun Dt. Magek Bajuang) seusai kegiatan hajat mengaji 100 hari alm Aguslimar, kemudian menyerahkan kasua bantal cukuik-0cukuik tersebut kepada Induk Bako dari alm yakni DF Dt. Malintang Bumi, Bawah Jambu Tabu, suku Caniago Tabu Solok.

Menurut Muslim Harun Dt. Magek Bajuang, mamak dari alm. Aguslimar,
penyerahan kasua bantal cukuik-cukuik dari Keluarga Besar Anak Pisang kepada Induk Bako sudah merupakan tradisi turun temurun di Nagari Salayo dan sampai saat ini masih dipelihara dan dilaksanakan oleh masyarakat adat Nagari Salayo.

Maksud dan tujuan tersebut secara lahiriyah dan bathiniah adalah sebagai wadah dan momen sangat sakral mengingatkan dan menggambarjan dalam situasi dan kondisi apapun agar hubungan silaturahmi dan komunikasi antara anak pisang dengan induk bako, keluarga bapak harus tetap berjalan baik dan harmonis.

Meski bapak dari sang anak pisang sudah berpulang ke Rahmatullah atau anak pisang meninggal dahulu. Namun hubungan bapak / induk bako dengan anak /anak pisang harus tetap baik dan harmonis.

(zal)

Iklan Kiri Kanan



Iklan Adsense

×
Berita Terbaru Update