Ketua Umum PBNU Tegaskan R20 Bukan Sekadar Agenda, Melainkan Gerakan Global
×

Adsense

Adsense Mobile

Ketua Umum PBNU Tegaskan R20 Bukan Sekadar Agenda, Melainkan Gerakan Global

Selasa, 01 November 2022 | 19.30 WIB Last Updated 2022-11-01T12:59:17Z

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Gus Yahya
Gus Yahya saat Konferensi Pers di Hotel Grand Hyatt, Nusa Dua, Bali, Selasa 1 November 2022. (f/nu)

Nusa Dua, Mjnews.id - Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Yahya Cholil Staquf (Gus Yahya), menegaskan bahwa G20 Religion Forum (R20) bukan semata konferensi tahunan, melainkan sebuah gebrakan baru atas peran agama dalam mengatasi persoalan dunia internasional.

“Visi dari agenda ini yang ingin kami bawa lebih jauh adalah bukan sekedar event atau konferensi, tetapi kami mengembangkan gagasan ini menjadi sebuah gerakan global,” kata Gus Yahya saat Konferensi Pers di Hotel Grand Hyatt, Nusa Dua, Bali, Selasa 1 November 2022.

Gus Yahya menyampaikan bahwa gagasan gelaran tersebut adalah mengumpulkan para pemimpin agama dunia untuk membangun dialog yang jujur ​​​​dan lugas mengenai dua topik mendasar.

“Pertama, bagaimana menyikapi realitas problem relasi komunal antarkelompok agama yang berbeda dan kenyataannya masih menjadi situasi yang sangat problematis dalam berbagai krisis di dunia,” ujarnya. 

Kedua, lanjutnya, adalah bagaimana para pemuka agama dapat mengembangkan visi tentang agama yang dapat menjadi sumber solusi atas berbagai permasalahan global. Adapun upaya yang akan ditempuh yakni dengan menanamkan nilai-nilai luhur dan spiritual agama ke dalam dinamika politik dan ekonomi internasional.

“Gagasan diadakannya konferensi para pemuka agama internasional ini telah dikembangkan oleh PBNU tepat setelah kongres nasional yang digelar Desember (2021) lalu,” ujar dia. 

Melihat kesempatan di depan mata, sejalan dengan gelaran G20 yang dituanrumahi Indonesia, PBNU membawa ide tersebut ke pemerintah, Presiden Jokowi. PBNU kemudian mengusulkan gagasan tersebut untuk diadopsi ke dalam Forum G20.

“Kami membawa ide ini kepada pemerintah untuk diadopsi dalam Forum G20, sehingga R20 atau G20 Forum Religion ini dapat diadopsi ke dalam forum tahunan G20 dari tahun ke tahun,” paparnya.

Gandeng Liga Muslim Dunia (MWL)
Memikul visi besar tersebut, Gus Yahya menyebut bahwa dirinya memerlukan sinergi dari pihak prominen untuk mewujudkannya. 

Untuk itu, PBNU bekerja sama dengan Liga Muslim Dunia (MWL) bergerak bersama untuk menghadirkan kembali peran agama pada diplomasi dunia.

“Maka itu, kami mengundang Muslim World League (MWL), karena MWL merupakan entitas terpenting dengan predikatnya sebagai organisasi Islam internasional. Kami percaya bahwa bekerja sama dengan MWL untuk menjalankan visi untuk memiliki ide ini menjadi gerakan internasional dan dapat dicapai secara lebih realistis,” kata Gus Yahya.

Dalam kesempatan yang sama, Sekjen Liga Muslim Dunia Syekh Mohammed Al-Issa menyampaikan apresiasi yang tinggi kepada NU atas kerja sama ini dan berharap kerja sama ini bersifat permanen. 

“Dari Bali-lah, akan ada aksi nyata mewujudkan perdamaian antarpemeluk agama,” katanya.

Menurutnya, Forum R20 ini sangat penting dalam membangun pemahaman antara budaya dan peradaban. Sementara peradaban dan budaya itu juga dalam sejarahnya dibentuk dari agama.

(eki)

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Iklan Kiri Kanan

Adsense

×
Berita Terbaru Update