Hadiri Kejurnas PBSI 2022, Senator Ini Minta Pemerintah Tingkatkan Anggaran Bulutangkis

Hasan Basri hadiri Kejurnas PBSI 2022
Ketua Komisi III DPD RI, Hasan Basri hadiri Kejurnas PBSI 2022. (f/dpd)

JAKARTA, Mjnews.id – Ketua Komite III DPD RI Hasan Basri menghadiri ajang Kejuaraan Nasional (Kerjurnas) PBSI 2022, di Pelatnas PBSI Cipayung, Selasa (13/12/2022).

Hasan Basri yang saat ini juga menjabat sebagai Ketua Umum PBSI Kaltara juga menyempatkan untuk meninjau beberapa fasilitas sport center agar penyelenggaraan Kejurnas berjalan dengan baik.

ADVERTISEMENT

1672718317 zd2LclJzIi3V8sEfHHWPFagJbbGo8jsG

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Setelah sempat vakum dua tahun akibat pandemi Covid-19 yang melanda Tanah Air, tahun ini akhirnya ajang bulutangkis bergengsi yang bertajuk BNI Kejuaraan Nasional PBSI tahun 2022 bisa kita gelar kembali,” kata Hasan Basri saat ditemui awak media.

“Kejurnas kali ini tak hanya memenuhi amanat AD/ART PBSI, tetapi juga sebagai upaya untuk mencari bibit-bibit pemain potensial sebagai bentuk regenerasi pemain yang akan penghuni Pelatnas Cipayung,” lanjut Hasan Basri.

Dijelaskan oleh Basri, BNI Kejuaraan Nasional PBSI 2022 akan mempertandingkan dua kategori. Yaitu kejuaraan beregu campuran kelompok dewasa antar perkumpulan dengan format seperti pada perebutan Piala Sudirman dan kejuaraan perseorangan kelompok taruna (di bawah 19 tahun). 

Baca Juga  Gus Hilmy: Sudahi Perdebatan Logo Halal, Cermati Prosesnya

“Insyallah total peserta yang mengikuti kejuaraan nasional tercatat sebanyak 628 atlet. Mereka terdiri dari 238 atlet yang berasal dari 21 klub di Tanah Air yang akan bersaing menjadi yang terbaik di kategori beregu campuran dewasa antar klub,” kata Senator Muda itu.

“Melihat jumlah pesertanya, baik di beregu dewasa antar klub maupun di perseorangan taruna, kita melihat betapa besar animo dan antusias para pemain dari berbagai daerah untuk mengikuti kejurnas ini. Ini tentu sangat menggembirakan dan layak diapresiasi,” sebut Hasan Basri.

Hasan Basri menilai dari ajang BNI Kejurnas PBSI 2022 ini, selain bisa mendapatkan bibit-bibit potensial, juga bisa dilihat bagaimana peta perkembangan dan kemajuan pembinaan prestasi bulutangkis di Tanah Air. 

“Dari kejurnas ini akan terlihat bagaimana peta pembinaan dan prestasi bulutangkis di Indonesia,” kata Hasan Basri.

Hasan Basri yang saat ini sebagai Dewan Pengawas PP PBSI berharap semoga kedepannya PBSI dapat mendapat perhatian dari pemerintah.

Baca Juga  Sekjen DPD RI Rapat Kerja dengan Komisi III DPR, Ini yang Dibahas

“Jika kita kaitkan dengan UU Sistem Keolahragaan Nasional, seharusnya Pemerintah memiliki kewajiban untuk me support atlet-atlet dalam kegiatan even resmi seperti Kejurnas ini. Karena ini sebagai mandatory dari UU Sistem Keolahragaan Nasional,” jelas Hasan Basri.

Hasan Basri juga menjelaskan bahwa, cabang olahraga (cabor) bulutangkis merupakan salah satu cabor andalan yang masuk dalam Desain Besar Olahraga Nasional (DBON) dan digemari oleh masyarakat sehingga wajar jika diikuti oleh ratusan pemain dari berbagai kalangan.

“Kedepan saya akan bicarakan permasalahan ini kepada kementerian pemuda dan olahraga, agar pemda yang tidak memberikan bantuan madatory kepada atlit mengikuti kejurnas untuk menghentikan dana DBON tersebut,” kata Hasan Basri. 

Lebih lanjut Ketua Komite III DPD RI Hasan Basri mengajak masyarakat Kalimantan Utara untuk mendukung dan berdoa agar tim tunggal yang diwakili oleh Mahdar dan Tim Ganda yang diwakili oleh Ismail Acmar dan M. Adrian mampu memberikan penampilan terbaik dan mengukir prestasi untuk Kalimantan Utara.

(dpd/eds)