Notification

×

Adsense2

Adsense3

Info Perkembangan Virus Corona

Info Covid-19 Sumatera Barat Selengkapnya >

Update 19 Juni 2021


Positif Dirawat Sembuh Meninggal
48.817 603 44.887 1.120
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Arab Saudi akan Umumkan Kebijakan Haji 2021

Rabu, 09 Juni 2021 | 09:00 WIB Last Updated 2021-06-09T02:00:00Z

RIYADH, MJNews.ID - Pengumuman soal kebijakan pelaksanaan Haji tahun 2021 akan diumumkan otoritas Arab Saudi dalam beberapa hari ke depan. Otoritas Saudi disebut telah menyelesaikan penilaian terhadap tantangan yang dipicu pandemi virus Corona (Covid-19) terhadap pelaksanaan Haji tahun ini.


Seperti dilansir Arab News, Selasa 8 Juni 2021, hal itu disampaikan Pelaksana Tugas (Plt) Menteri Media Saudi, Dr Majid Al-Qasabi, dalam konferensi pers di Riyadh, pada Minggu (6/6) waktu setempat.


Diungkapkan Al-Qasabi bahwa otoritas Saudi mengikuti perkembangan terbaru pandemi, dan Menteri Urusan Haji dan Umroh bersama Menteri Kesehatan akan memberikan pengumuman segera.


Al-Qasabi menambahkan bahwa dengan banyaknya varian Corona, maka menjadi penting untuk mengevaluasi dampak penyebaran virus secara berhati-hati.


“Karena varian Covid-19, maka penting untuk mengevaluasi dampak penyebaran virus dengan cermat dan tepat,” cetus Al-Qasabi.


“Kami tidak ingin Haji tahun ini untuk menjadi episentrum penyebaran penyakit di Kerajaan (Saudi) atau dunia Muslim,” ucapnya.


Kementerian Urusan Haji dan Umroh telah bekerja keras untuk meningkatkan layanan sektor Haji dan Umroh, di tengah situasi pandemi luar biasa.


Pelaksanaan Haji tahun lalu dan dilanjutkannya Umroh secara bertahap mulai Oktober tahun lalu diizinkan setelah model aman yang dikembangkan, fokus pada teknologi modern dan digitalisasi prosesdur untuk memberikan layanan yang dibutuhkan jemaah melalui opsi berbeda yang disediakan kementerian.


Model yang fokus pada teknologi ini mencakup aplikasi Eatmarna, yang mengizinkan penggunanya meminta izin (izin Salat, izin Umorh dan izin salat Raudah) di masjid-masjid Mekah dan Madinah.


Lebih dari 20 juta orang diuntungkan dari aplikasi itu dan lebih dari 30 ribu orang menggunakan layanan yang disediakan pusat Inaya di Mekah dan Madinah, yang didirikan untuk melayani jemaah dari luar Saudi.


Kementerian Urusan Haji dan Umroh juga menyediakan transportasi aman dengan mendirikan empat lokasi untuk membawa jemaah dan peziarah dari dan ke Masjidil Haram di Mekah.


Pekan lalu, pemerintah Indonesia telah secara resmi mengumumkan tidak akan memberangkatkan haji untuk tahun ini.


(***) 

loading...

Iklan Kiri Kanan





×
Berita Terbaru Update