Di Kaltara, Mensos Ajak Masyarakat Kreatif Hingga Buka Usaha

Mensos Tri Rismaharini dalam kegiatan Konsolidasi PKH dan Pemberian Bantuan ATENSI di Kota Tarakan, Provinsi Kalimantan Utara
Mensos Tri Rismaharini dalam kegiatan Konsolidasi PKH dan Pemberian Bantuan ATENSI di Kota Tarakan, Provinsi Kalimantan Utara, Rabu 25 Januari 2023. (f/humas kemensos)

TARAKAN, Mjnews.id – Di hadapan para penerima manfaat bansos Program Keluarga Harapan (PKH) di Tarakan, Menteri Sosial Tri Rismaharini kembali menekankan pentingnya bagi mereka untuk membangun kemandirian ekonomi.

“Kami tidak hanya memberi bantuan, tetapi juga memberikan program pemberdayaan agar kapasitas bapak ibu meningkat. (Selain itu, kami juga) memberikan (akses ke dunia) kerja yang dapat meningkatkan pendapatan,” ujar Mensos dalam kegiatan Konsolidasi PKH dan Pemberian Bantuan ATENSI di Kota Tarakan, Provinsi Kalimantan Utara, Rabu 25 Januari 2023 kemarin.

ADVERTISEMENT

1672718317 zd2LclJzIi3V8sEfHHWPFagJbbGo8jsG

SCROLL TO RESUME CONTENT

Mensos juga menyosialisasikan Program Pahlawan Ekonomi Nusantara (PENA). Program ini menyasar KPM PKH yang berusia muda agar mereka termotivasi dan memilih jalan membangun kewirausahaan, tidak menggantungkan diri pada bansos.

Dengan demikian, PENA juga diharapkan memberikan andil dalam upaya mengakselerasi penanganan kemiskinan. Kepada KPM, Mensos memberikan motivasi dan mengajak mereka tak ragu mengembangkan usaha.

Agar lepas dari jerat kemiskinan, Mensos mengajak masyarakat untuk kreatif dalam menciptakan suatu produk agar hasilnya memiliki nilai jual yang tinggi.

Baca Juga  Kabar Baik! BLT BBM Cair Rp 600 Ribu, Segera Login cekbansos.kemensos.go.id

Menurut dia, wilayah Kaltara adalah wilayah yang kaya untuk meningkatkan pendapatan. Untuk itu, para KPM yang telah merintis usaha, perlu mengetahui dan menguasai strategi pemasaran.

Mensos buka kartu, bagaimana agar usaha rintisan sukses menembus pasar. Di antara kiat bisnis itu adalah dengan melakukan pengolahan yang baik, pengemasan yang menarik, dan pengawetan yang sehat.

“Kalau perlu, ikuti pelatihan dengan bimbingan ahlinya agar produknya bisa tembus ke mancanegara,” kata Mensos.

Dengan membangun usaha yang sukses, pada akhirnya, bisa menyiapkan masa depan anak-anak dengan baik. “Bapak ibu bisa memberikan pendidikan yang tinggi bagi anak-anak penerus bangsa,” katanya.

Selain itu Anggota Komisi VI DPR RI Deddy Yevri Hanteru Sitorus, yang turut hadir pada kesempatan tersebut, mengatakan bahwa Kementerian Sosial tidak hanya bertanggungjawab memberikan bantuan, tapi juga mengajak warga berpikir kreatif dan produktif agar keluar dari lingkar kemiskinan.

Pada tahun 2022, bansos PKH yang telah disalurkan di Kaltara bernilai total Rp54.307.250.000. Adapun, di Kota Tarakan sendiri senilai Rp15.050.550.000.

Dalam kesempatan itu, juga disalurkan bantuan ATENSI berupa bantuan aksesibilitas alat bantu bagi penyandang disabilitas, dukungan pemenuhan hidup layak, bantuan pengembangan kewirausahaan senilai Rp150.688.182 untuk 166 penerima manfaat.

Baca Juga  Dorong Instekmuh Kaltara Segera Beroperasi, Senator Hasan Basri Serahkan Bantuan Buku

Atas segala bantuan dan dukungan Kemensos, Wali Kota Tarakan Khairul menyampaikan apresiasi dan ucapan terima kasih. “Terima kasih Ibu Menteri, sudah datang ke tempat kami dan memberikan dukungan kepada warga kami,” kata Khairul.

Hadir dalam kesempatan tersebut, Plt. Dirjen Linjamsos Robben Rico, SKM Bidang Komunikasi dan Media Massa Don Rozano Sigit, Sekretaris Ditjen Dayasos Beni Sujanto, Sekretaris Ditjen Rehsos Salahuddin Yahya, Kepala Sentra Terpadu “Inten Soeweno” di Cibinong M.O. Royani, dan Kepala Sentra “Budi Luhur” di Banjar Baru Badriah.

(eki)