Notification

×

Adsense2

Adsense3

Info Perkembangan Virus Corona

Info Covid-19 Sumatera Barat Selengkapnya >

Update 14 Mei 2021


Positif Dirawat Sembuh Meninggal
40.111 479 36.370 878
sumber: corona.sumbarprov.go.id


Jangan Dibuat Gaduh, Ketua DPD RI Percaya Presiden Reshuffle Kabinet Sesuai Kebutuhan

Selasa, 20 April 2021 | 04:02 WIB Last Updated 2021-04-19T21:02:00Z

Ketua DPD RI ziarah ke makam Syaikhona Kholil, di Bangkalan Madura, Senin 19 April 2021.

MJNews.id - Menanggapi isu reshuffle kabinet yang kian memanas, Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti meminta Presiden Joko Widodo segera menentukan dan mengangkat menteri baru sesuai kebutuhan negara dalam memerangi kontraksi ekonomi yang disebabkan pandemi Covid-19.


"Orientasinya adalah bagaimana perekonomian kita dapat segera bangkit dari keterpurukan imbas pandemi Covid-19 ini," pesan LaNyalla dalam masa resesnya di Madura, Jawa Timur, Senin 19 April 2021.


Mantan Ketua Umum PSSI itu meminta semua pihak tak membuat gaduh dengan keputusan yang diambil oleh presiden. Pada saat sama, ia juga berpesan kepada presiden untuk segera menggunakan hak prerogatifnya dalam memilih pembantunya di pemerintahan. 


"Kita memerlukan konsentrasi penuh dalam pemulihan perekonomian nasional. Jadi sedapat mungkin presiden menghindari membuat keputusan yang dapat mengundang kontroversi agar tak timbul kegaduhan," ingat alumnus Universitas Brawijaya Malang tersebut.


Ketua Dewan Kehormatan Kadin Jawa Timur itu menilai, siapapun yang akan mengisi kabinet nantinya, yang terpenting adalah memiliki kualifikasi dan mampu menjalankan misi pembangunan, serta membawa kemajuan bangsa. 


"Figur menteri yang akan mengisi kabinet nanti sebaiknya adalah sosok yang bisa mempersatukan setiap komponen bangsa," papar Senator Dapil Jawa Timur tersebut.


Seperti diketahui, kocok ulang atau reshuffle Kabinet Indonesia Maju yang sebelumnya didengungkan belum juga diumumkan. Reshuffle awalnya diyakini akan diumumkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) pekan ini.


Sejumlah informasi dan prediksi menguap ke publik perihal reshuffle jilid II. Dari inisial anggota kabinet yang bakal di-reshuffle hingga partai oposisi yang diyakini bakal dirangkul menjadi koalisi terus menghiasi isi media.


Informasi yang menguatkan isu reshuffle awalnya disampaikan Tenaga Ahli Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin. Ngabalin awalnya yakin reshuffle akan diumumkan Presiden Jokowi pekan ini.


Namun, hingga mendekati akhir pekan, reshuffle tak juga diumumkan. Kabarnya, menurut Ngabalin, ada yang masih ditunggu oleh Presiden Jokowi, yakni selesainya Keppres terkait nomenklatur kementerian baru.


(rls/eds)


loading...



×
Berita Terbaru Update