Notification

×

Adsense2

Adsense3

Info Perkembangan Virus Corona

Info Covid-19 Sumatera Barat Selengkapnya >

Update 23 Juni 2021


Positif Dirawat Sembuh Meninggal
49.500 598 45.602 1.143
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Pertahankan Skor Terbaik, Pemko Pariaman Diapresiasi Satgas Covid-19 Sumbar

Senin, 07 Juni 2021 | 10:25 WIB Last Updated 2021-06-07T11:55:39Z
Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Sumbar, Jasman Rizal.

 

PARIAMAN, MJNews.ID - Pertahankan Skor Terbaik Penanganan Covid-19 di Sumatera Barat (Sumbar) selama empat minggu berturut-turut, Kota Pariaman mendapat apresiasi dari Satuan Tugas (Satgas) Covid-19 Provinsi Sumatera Barat.


“Apresiasi atas kerja keras Pemerintah Kota Pariaman selama ini, salut dengan kerja Satgas Covid-19 Kota Pariaman, dimana selama empat minggu berturut-turut menjadi yang terbaik di Sumbar dalam menangani Covid-19,” ujar Juru Bicara Satgas Covid-19 Sumbar, Jasman Risal pada resume mingguan penanganan pandemi Covid-19 Sumbar, Minggu 6 Juni 2021.


Dalam update Indikator Kesmas (Kesehatan Masyarakat) Kabupaten dan Kota di Sumatera Barat terkait penyebaran Covid-19, dari 19 Kabupaten/Kota, hanya dua daerah yang berada di zona kuning atau resiko rendah, yaitu Kota Pariaman dan Kabupaten Kepulauan Mentawai, sedangkan 17 lainnya berada di zona orange atau resiko sedang.


"Kota Pariaman tetap menjadi yang tertinggi dengan skor 3,06, sedangkan Kabupaten Kepulauan Mentawai mendapat skor 2,49, semoga Kota Pariaman tetap dapat mempertahankan kondisi ini, dan kepada Satgas Covid-19 Kabupaten dan Kota lainya di Sumatera Barat, agar termotivasi dan terinspirasi dari Kota Pariaman dalam menangani Covid-19," tuturnya.


Sementara itu, Kota Pariaman sejak 2020 telah membuat komitmen dan menjadi prioritas program kerja dari Walikota Pariaman, Genius Umar, untuk menekan penyebaran virus covid-19 di kota yang dipimpinnya ini.


"Kita terus berkomitmen dalam menekan penyebaran Covid-19 di Kota Pariaman, dimana kita tidak hanya menekan dan memutus mata rantai penyebaran virus corona, dengan tracking dan tarshing, tapi juga memberikan stimulus kepada masyarakat, baik bantuan langsung tunai maupun non tunai kepada mereka yang terdampak pandemi Covid-19 sejak 2020 lalu," ungkap Genius Umar.


Setelah mampu menekan angka penyebaran Covid-19 di daerahnya, Genius berkomitmen untuk meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi yang melambat akibat krisis yang disebatkan pandemi Covid-19, dengan menggeliatkan ekonomi masyarakatnya dari sektor pariwisata.


“Walaupun Pariaman sudah terbaik di Sumbar menangani Covid-19, kita juga harus membantu masyarakat yang ekonominya terpuruk, karena itu, dengan dibukanya destinasi wisata yang ada di Kota Pariaman, kita berharap dapat meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi Kota Pariaman," terangnya.


Lebih lanjut Genius Umar menuturkan bahwa PAD Kota Pariaman mencapai Rp. 300 Juta lebih selama libur lebaran, dari tiket masuk ke objek wisata yang ada di Kota Pariaman, sehingga peningkatan laju pertumbuhan ekonomi Kota Pariaman mencapai 2,9 persen, ulasnya.


Genius Umar juga berharap agar kita tidak kendor dalam memerangi Covid-19 ini, tetap selalu menjaga Protokol Kesehatan (Prokes), dan pihaknya dalam hal ini Tim Satgas Covid-19 Kota Pariaman, selalu melakukan razia rutin bersama tim gabungan TNI, Polri, Pol PP, Dishub dan Dinas Kesehatan, di pusat keramaian, pasar, objek wisata dan cafe-cafe yang tersebar di Kota Pariaman.


"Kita terus berupaya untuk mensosialisasikan dan mengawasi Prokes di tempat-tempat keramaian, mulai dari pasar, objek wisata, cafe-cafe, rumah makan dan restoran, dimana kepada yang tidak mengindahkan Prokes, akan ditindak dengan hukuman sosial atau denda," tukasnya.


Lulusan IPDN ini juga mengatakan bahwa kesehatan masyarakat harus dijaga dan ekonomi juga harus bergeliat, dimana dirinya mengajak masyarakat untuk meningkatkan produktifitas lahan dan jangan sampai ada lahan tidur.


"Ketahanan pangan di masa pandemi harus dijaga dan dipertahankan, karena itu kita telah menggagas Zero Lahan Tidur di Kota Pariaman, dengan program-program yang menyasar kepada masyarakat dan milenial, untuk turut andil dalam ketahanan pangan ini,” tutupnya.


(hms/sul)

loading...

Iklan Kiri Kanan





×
Berita Terbaru Update